Putu Darmawan, S.Kom, MM

Putu Darmawan, S.Kom, MM
Direktur AMIK Pakarti Luhur

Terus Berinovasi Untuk Lebih Memasyarakatkan IT

Demi lebih memasyarakatkan IT – sesuatu yang dikerjakannya dengan ikhlas – ia berani menolak tawaran kerja dengan pendapatan yang lebih memadai.

Industri IT (Information Technology) dalam beberapa tahun belakangan ini berkembang dengan pesat. Suatu keadaan yang diperkirakan masih akan terus berlangsung hingga kedepannya. Mengingat vitalnya peran IT dalam segala lini industri dan juga perkembangan IT itu sendiri yang begitu dinamis.

Kebutuhan akan ahli IT pun menjadi tinggi. Sehingga pendidikan-pendidikan yang berbau IT kini pun menjadi tujuan belajar favorit. Dan bukan rahasia lagi kalau pendidikan tinggi yang berkualitas mensyaratkan kemampuan finansial yang kuat dan waktu yang luang.

Lalu bagaimana dengan mereka yang ingin menguasai ilmu IT tapi tidak mempunyai kemampuan finansial yang cukup atau juga tak mempunyai waktu yang luang? Hal inilah yang selalu dipikirkan oleh Putu Darmawan, S.Kom, MM, seorang Konsultan IT & dosen tetap di Universitas Budi Luhur.

Dari kegelisahan, keinginan dan perjuangannya tersebut, pada 26 Oktober 2007, terlahir AMIK (Akademi Manajemen Informatika & Komputer) Pakarti Luhur yang berada di Karawaci. Kampus tersebut pun mulai menyelenggarakan kuliah perdananya pada awal November 2007.

Inovasi-inovasi AMIK Pakarti Luhur

Ide awal untuk mendirikan AMIK Pakarti Luhur pun berasal dari keinginan Universitas Budi Luhur untuk bisa melayani masyarakat secara jauh lebih luas lagi. Terutama masyarakat yang kondisi finansialnya kurang. Hal ini mengingat segmen  peserta kuliah Universitas Budi Luhur yang tergolong menengah ke atas.

“Masuk bayar murah, kualitas setingkat (Universitas) Budi Luhur,” ujar lelaki kelahiran Jakarta, 18 Juni 1972 ini. Baik itu materi, dosen dan berbagai sistem yang diterapkan di Universitas Budi Luhur, diterapkan pula di sini.

Visi  AMIK Pakarti Luhur sendiri ialah: Mencerdaskan masyarakat indonesia sesuai dengan harapan dan cita-cita kemerdekaan yaitu dengan memiliki kemampuan serta skill yang baik, dibekali akhlak dan berbudi pekerti yang luhur sehingga akan menghasilkan dan melahirkan sumber daya manusia yang berakhlak mulia.

Sedangkan misinya: Menyelenggarakan pendidikan bagi semua potensi yang ada di masyarakat; Melahirkan tenaga-tenaga profesional sebanyak-banyaknya; Memberikan pelayanan pada masyarakat sebagai implementasi keperdulian masyarakat; Menumbuhkan kembangkan sikap dan pola pikir secara professional.

Menurut Putu, dalam jangka pendek AMIK Pakarti Luhur berniat untuk mendapatkan akreditasi. Dengan adanya antusiame dari investor yang sudah menyatakan minatnya, ia pun percaya diri bisa mencapainya. Untuk itu, saat ini ia mulai mencari lahan dan mengembangkan fasilitas.

Sementara di bidang akademis sudah banyak yang ia rencanakan. Salah satunya ialah menciptakan program studi – program studi baru. “Tapi untuk sementara ia akan mencoba mencukupi fasilitas bagi mahasiswa,” selanya.

Inovasi pun dilakukan pada sistem belajar mengajar. Mengingat mahasiswanya yang kebanyakan adalah karyawan, Putu berusaha menciptakan sistem belajar mengajar yang bersifat fleksibel. Kegiatan perkuliahan pada AMIK Pakarti Luhur, dibagi atas dua waktu yaitu pagi dan malam hari. Terdapat  perbedaan antara perkuliahan pagi dan malam. Pertama, Perkuliahan pada pagi hari ditujukan bagi para siswa yang baru saja lulus SMA atau karyawan yang bekerja pada shift malam.

Perkuliahan yang dilaksanakan pada malam hari, ditujukan untuk para karyawan. Kedua, perkuliahan pada pagi hari menggunakan sistem semester dan sistem sks sedangkan perkuliahan malam menganut sistem periode dan sistem paket dalam memilih mata kuliah.

Kemudian, ada usaha untuk menjembatani keharusan persentase kehadiran peserta dan kesibukan mereka. Mulai tahun depan, pihak kampus akan memvideokan penjelasan dosen di ruang kelas. Bagi mahasiswa yang tidak dapat menghadiri perkuliahan, maka mereka harus menonton materi tersebut di perpustakaan tanpa terikat jadwal.

Target AMIK Pakarti Luhur untuk saat ini tak muluk-muluk. Ia hanya ingin menjadi Perguruan Tinggi unggulan di bidang IT di daerahnya. Akan tetapi ia pun tak ingin perguruan tinggi lainnya jatuh. Ia ingin sama-sama bersaing, sama-sama maju, berinovasi dan menjadi inspirasi bagi lingkungannya. “Dasarnya dengan meningkatkan kualitas internal lembaga itu sendiri,” jelasnya.

Merasa Tertuntun Untuk Menjadi Pengajar

Putu mengaku terjun ke dunia pendidikan secara tidak sengaja. Setelah menyelesaikan kuliahnya di  Universitas Budi Luhur, ia sempat bingung. Kala itu ia tak punya cita-cita jangka panjang, yang ada pada benaknya pada saat itu adalah secepatnya mendapatkan pekerjaan. “Maklum, saya anak pertama, ingin cepat bisa bantu orang tua,” jelasnya.

Kemudian, ia yang sempat menjadi asisten laboraturium itu diajak bergabung menjadi pengajar di almamaternya pada tahun 1996. “Iseng-iseng saya terima pekerjaan itu,” tambahnya. Awalnya ia ingin memajukan laboraturium yang kondisinya pada saat itu tak disukainya.

Setelah sekian lama, ia ternyata menemukan kesenangan tersendiri di sana. Sebagai orang yang senang selalu bertemu dengan orang lain, ia mengaku gembira bisa bertemu dengan mahasiwa-mahasiswa baru setiap semesternya. Kejadian seperti ini menurutnya mungkin sebuah jalan hidup.

Sulung dari tiga bersaudara dengan latar belakang keluarga seorang pedagang ini merasa menemukan apa yang dicarinya di Universitas Budi Luhur. Ia menemukan kesadaran bahwa yang dibutuhkannya selama ini adalah untuk menjadi seorang pelayan.

Saat karirnya meningkat pada level manajerial, ia merasa semakin nyaman. Disitu ia bisa melayani atasan, sesama dan juga bawahan. “Apa yang dikerjakan dengan keikhlasan akan membawa kita pada kenyamanan,” ujarnya bijak.

Dengan prinsip hidup yang mengalir seperti air, Putu pun terus bekarya di tempat kerjanya. Ia turut merintis dibukanya kelas karyawan di beberapa fakultas di sana. Antara lain, fakultas ekonomi serta fakultas ilmu sosial dan ilmu politik di Universitas Budi Luhur.

Didukung Keluarga Walau Tak Punya Ambisi Pribadi

Ayah dari tiga orang putri ini mengaku tidak mempunyai ambisi pribadi dan hanya fokus pada AMIK Pakarti Luhur. “Awalnya sih sempat pusing memikirkan kebutuhan keluarga,” ungkapnya. Akan tetapi ia lebih memilih untuk bisa terus melayani orang. Sesuatu yang menurutnya dilandasi oleh alasan spritual dirinya pribadi.

Untuk menerapkan ilmunya pada dunia nyata, Putu pun menjadi Konsultan IT di luar. Ia menangani kebutuhan IT tiga buah Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Ahli yang menguasai Berbagai Bahasa Pemrograman seperti VBA, Java, PHP, VB6, linux dan networking ini pun sempat ditawari untuk menjadi manajer IT di perusahaan minyak dengan gaji dollar. Tapi hal itu ditolaknya.

Untung saja ia memiliki keluarga yang mengerti. Pada awal mendirikan AMIK Pakarti Luhur, ia kerap pulang malam bahkan menginap di kantor. Akan tetapi kini tidak lagi. Karena anak sulungnya mulai bersekolah, kini ia pindah ke daerah dekat kampus. Menempati rumah yang baru dibangunnya.

Kepada generasi muda, Putu berpesan agar mereka harus membiasakan diri mempunyai mimpi. Mimpi tersebut harus segera mulai dibangun, paling tidak diawali dari lingkup keluarga. “Dan yang penting harus dilakukan dengan ikhlas,” tuturnya mengingatkan.

Secara individual, ia menginginkan agar anak muda mau mencari sesuatu yang unik. Dan membentuk karakter mereka berdasarakan sifat yang unik tersebut. Karena menurutnya segala sesuatu yang unik itu biasanya akan menjadi istimewa dan diatas rata-rata.

Copyright © 2016 Profil Indonesia | kisah sukses – profil daerah- profil top – biografi – company profile – profil sukses.