Rahmatullah Sidik

Rahmatullah Sidik
Presiden Direktur “Rahmatan Lil Alamin” – PT Happy Prima Wisata

Selalu Menjadi Pelayan Tamu Allah

Semangat untuk terus maju dan berkembang harus dimiliki oleh setiap manusia. Pengorbanan dan cobaan yang berat, harus dilalui manusia-manusia yang ingin menggapai kesuksesan dalam hidup. Dengan dilandasi semangat belajar yang tinggi untuk mencari jalan keluar dari permasalahan, tangga menuju sukses semakin dekat.

Semua itu harus dilandasi semangat pantang menyerah dan kerja keras untuk mewujudkannya. Tanpa itu, jangan berharap keajaiban dari Allah yang mengubah kegagalan menjadi kesuksesan. Seperti juga yang dialami oleh sosok pengusaha Rahmatullah Sidik dalam mengelola perusahaan jasa perjalanan haji dan umrah. Berbekal pengalaman menjadi guide jemaah haji dan umrah saat masih kuliah di Al Azhar, Kairo, ia belajar dan mencari tahu operasional penyelenggaraan haji dan umrah.

“Karena untuk mencapai kesuksesan memerlukan pengorbanan yang berat. Saat masih kuliah di Al Azhar, saya selalu membantu tamu-tamu Allah dalam pelaksanaan ibadah haji. Pada tahun 1996, saya kembali ke Indonesia dan berniat untuk melayani tamu Allah yang beribadah di sana. Karena saya tidak mempunyai pengalaman operasional di Indonesia seperti pengurusan visa, paspor atapun tentang hal lain berkaitan dengan umrah dan haji. Karena urusan saya di sana hanyalah menjadi guide umrah dan haji,” kata Presiden Direktur “Rahmatan Lil Alamin” – PT Happy Prima Wisata ini.

Tekad dan niat yang bulat untuk melayani tamu Allah, memempertemukannya dengan seorang sahabat seselam alumni Al Azhar. Sahabatnya tersebut mengajak dirinya untuk bergabung di perusahaan penyelenggara umrah dan haji. Di sana, ia memulai karier sebagai marketing pada tahun 1998. Ia memulainya dengan belajar teori marketing karena harus banyak bertemu dengan klien calon jemaah haji dan umrah.

Disamping itu, Rahmat –panggilan akrabnya- juga harus sering bertemu dengan para kyai, majelis taklim dan masyarakat pada umumnya. Dengan penguasaan agama yang mumpuni, mudah saja baginya untuk masuk ke lingkungan tersebut dan memberikan materi umrah dan haji. Dari situ, ia memberikan pemahaman dan kesadaran untuk melaksanakan ibadah umrah dan haji. Ia mengakui, pada tahun 1998-1999 adalah fase pertama dalam hidupnya dengan banyaknya ujian yang harus dilalui.

Salah satu yang hampir mengubur cita-citanya untuk menjadi pelayan tamu Allah adalah kematian ayahnya. Usaha ayahnya di bidang perdagangan tidak ada penerusnya sehingga masa depan keluarga besarnya terancam. Apalagi saat itu, adik-adiknya masih memerlukan biaya pendidikan. Meskipun berperang dalam dilemma, tanggung jawab memanggilnya untuk mengambil alih bisnis almarhum ayahnya.

“Saya melihat dari segi mudharat dan manfaatnya, lebih condong ke usaha yang ditinggalkan orang tua. Akhirnya saya tinggalkan pekerjaan di travel umrah dan haji, masuk ke bidang perniagaan. Alhamdulilah, tahun 1999 mencapai kemajuan dan cukup berhasil bagi orang seusia saya waktu itu, 24 tahun. Karena keberhasilan saya tidak didukung oleh keilmuan agama tentang penggunaan uang, mungkin Allah sayang sama saya. Rezeki melimpah itu kemudian diambil kembali melalui seorang klien sehingga saya jatuh bangkrut,” ujarnya.

Semua itu, lanjutnya, berdasarkan pada latar belakang pendidikan berlandaskan agama yang sangat kental. Sejak SD hingga SMA ia menempuh pendidikan di Pondok Pesantren yang kemudian dilanjutkan dengan Universitas Al Azhar, perguruan tinggi yang dikenal sebagai pencetak ilmuwan muslim. Di dunianya tersebut, semua dibangun berlandaskan kepercayaan belaka. Tidak ada istrilah hitam di atas putih, akte notaris dan perjanjian lainnya.

Namun ternyata di dunia “nyata” kondisi ideal tersebut tidak berjalan sebagai mana mestinya. Banyak orang dilandasi bermacam-macam kepentingan siap mengambil kesempatan. Orang-orang “benar” dan baik seperti Rahmat adalah mangsa empuk bagi mereka sehingga mudah ditipu. Akibatnya, ia mengalami kerugian hingga mencapai ratusan juta.

“Selama satu tahun kondisi saya sempat drop.  Tetapi karena pondasi agama saya kuat, Alhamdulilah saya bangkit dan kembali ke niat awal untuk melayani tamu allah. Tahun 1999, saya masuk PT Happy Prima Wisata dan dipercaya sebagai Manager Marketing. Karena niatan dan skill saya juga mencari jaringan umrah dan haji, makanya Alhamdulilah sampai 2004 saya mengelola jemaah yang cukup banyak,” tuturnya.

Pembicaraan dengan Ustadz Quraish Shihab mengenai tatanan kehidupan di masa mendatang membawa angin segar bagi Rahmat. Senior di Al Azhar itu sudah dianggapnya sebagai orang tua serta tempat berkeluh kesah dan berdiskusi. Kesimpulan dari pembicaraan dengan Ustadz Quraish Shihab mengenai kendala yang dihadapi calon jemaah haji dan umrah yakni “mampu” sebagai syaratnya, kemudian didiskusikan dengan ustadz-ustadz lainnya.

“Kita tempuh jalan untuk memotivasi orang-orang yang tadinya tidak mampu menjadi mampu berangkat ke tanah suci. Akhirnya muncul konsep ta’awun atau tolong menolong yakni memberikan motivasi kepada saudara-saudara yang berniat tulus melaksanakan ibadah umrah atau haji tetapi terbatas karena materi. Kita angkat mereka menjadi orang mampu untuk berangkat ke sana, dengan cara membantu kami sebagai penyelenggara umrah dan haji. Yakni mencari calon-calon hamba Allah, seperti marketing freelance,” jelas pengagum Emha Ainun Nadjib ini.

Konsep yang mulai diterapkan dan berjalan pada tahun 2005 tersebut mulai menuai hasil satu tahun kemudian. Kejadian-kejadian yang tidak mungkin terjadi di mata manusia bermunculan sebagai keajaiban karena kehendak Allah. Ia mencontohkan bagaimana seorang supir taksi yang secara logika tidak mungkin menjadi tamu Allah -karena untuk menutupi biaya hidup anak istrinya saja kurang- tahun 2006 bergabung dan satu tahun kemudian sudah terlihat tanda-tanda kemampuan taraf hidup.

“Yang tadinya membawa uang untuk anak istrinya perhari Rp20-30 ribu menjadi satu hingga lima juta rupiah per satu minggu. Karena kita berikan profit share bagi orang yang membawa calon jemaah. Hingga akhirnya, dengan menangis berurai air mata, akhirnya ia berhasil bersujud di depan Ka’bah, kiblat umat Islam seluruh dunia. Alhamdilah,” katanya.

Berkat konsep yang mulia tersebut, tahun 2008 salah seorang pemilik perusahaan menjual sahamnya kepada Rahmat. Akhirnya secara resmi, PT Happy Prima Wisata Travel menjadi miliknya sebagai pemegang saham tunggal. Ia sangat bersyukur karena niatnya untuk menjadi pelayan dan penjamu tamu-tamu Allah kesampaian. Tidak tanggung-tanggung, Allah memberinya kesempatan memiliki perusahaan yang mengurusi pelayanan haji dan umrah, sesuai cita-citanya.

“Saya kemudian mengubah image PT Happy Wisata Travel dengan merk dagang Rahmatan Lil Alamin Tour & Travel. Niat saya adalah ibadah kepada Allah dan memegang amanah yang diberikan calon tamu Allah untuk menjadi tamu Allah di Mekah dan Medinah. Saya juga berusaha memberikan pelayanan yang terbaik dengan membuktikan janji-janji kita kepada jemaah. Seperti hotel-hotel terdekat dengan Masjidil Haram, air zam-zam sepuluh liter, makanan Indonesia dan lain-lain, semua kita penuhi,” tegasnya.

Konsep Ta’awun

Sebagai pengelola biro perjalanan haji dan umrah, Rahmat menetapkan harga yang tidak murah untuk layanannya. Ia tidak khawatir dengan paket harga murah yang ditawarkan biro-biro perjalanan lain. Pengalaman selama sepuluh tahun (1998-2008), sangat terlihat bahwa dengan paket murah pelayanannya pun tergolong murah. Dampaknya, tujuan seluruh umat muslim dalam melaksanakan ibadah haji atau umrah dengan nyaman tidak tercapai.

“Padahal mereka sudah mengumpulkan uang untuk berangkat ke tanah suci selama bertahun-tahun. Tetapi karena tergiur harga murah, saat beribadah mereka menjadi tidak nyaman. Kalau Rahmatan Lil Alamin selalu ingin memberikan pelayanan terbaik bagi jemaah, hingga jemaah mencapai tingkat kenyamanan yang optimal dalam menjalankan ibadah,” ujar pria yang menyebut Saudi Arabia sebagai tempat liburan favoritnya ini.

Menurut Rahmat, tingkat kenyamanan dalam beribadah sangat tergantung kepada akomodasi jemaah selama di tanah suci. Dengan harga yang dibayarkan, Rahmatan Lil Alamin memberikan akomodasi terbaik dan paling dekat dengan Masjidi Haram. Dengan demikian, jemaah tidak mengalami hambatan dalam beribadah sesuai keinginannya. Rahmatan Lil Alamin juga memberikan layanan makanan sesuai dengan selera orang Indonesia.

Berbeda dari biro lain, Rahmatan Lil Alamin menerapkan rasio pembimbing jemaah (mutawif) yang lebih besar. Apabila perusahaan lain perbandingannya 40 jemaah dibimbing seorang mutawif, Rahmatan Lil Alamin satu mutawif membimbing 20 jemaah. “Jadi ketika jemaah ingin diantarkan ke mana-mana ada yang mengantar. Pelayanan seperti itu, tidak bisa dibeli dengan harga murah karena terkait kenyamanan yang tidak bisa dinilai dengan uang. Tetapi sebenarnya harga kita berada di tengah-tengah, mahal tidak murah pun juga tidak,” imbuhnya.

Meskipun demikian, Rahmat tidak pernah mempromosikan usahanya di media massa. Iklan merupakan “barang” yang tidak terlalu dipedulikannya karena ia lebih suka melakukan pendekatan langsung kepada calon jemaah. Apalagi, pasar yang dituju perusahaan adalah orang-orang daerah di luar Jakarta. Hingga saat ini, cabang produk tersebar dari provinsi Aceh sampai Sulawesi.

Rahmat menjelaskan, untuk merekrut calon jemaah perusahaan menerapkan sistem hubungan pertemanan atau mitra ta’awun. Sistem ini berjalan berkat adanya profit sharing bagi mitra yang berhasil mengajak jemaah untuk bergabung dalam urusan haji dan umrah di perusahaan. Selain itu, pada saat mitra berhasil mengajak jemaah dengan jumlah yang ditargetkan, mitra berhak untuk berangkat menunaikan ibadah haji atau umrah tanpa harus menambah biaya.

“Orang-orang yang bergabung dengan kita sebagai mitra ta’awun diberikan bekal keilmuwan tentang umrah dan haji. Kemudian mereka kita berikan kantong-kantong jemaah Allah dimana mereka bisa masuk dan mengajak bergabung dengan kita. Dengan pola itu Alhamdulilah target selalu tercapai meskipun kita tidak ‘jualan’ dengan harga murah,” tegasnya. Hingga memasuki tahun 2010, Rahmatan Lil Alamin telah memberangkatkan 1000 jemaah umrah. “Jemaah haji kuota 123 kuota,” imbuhnya.

Semua prestasi yang telah dilakukan perusahaan, membuat obsesi Rahmat semakin mendekati kenyataan. Obsesi yang menjadi mimpinya adalah memberangkatkan orang-orang yang ingin berangkat haji atau umrah dengan konsep ta’awun. Keberhasilan mereka untuk berangkat haji atau umrah merupakan kebahagiaan terbesar baginya.

“Obsesi terbesar saya itu, memberangkatkan orang-orang yang seratus persen ingin ke Baitullah,” tutur pria yang menciptakan merk dagang PT Happy Wisata Travel dengan Rahmatan Lil Alamin agar tampak lebih Islami tersebut. Nama tersebut didapatnya setelah melalui diskusi panjang dengan seorang ustadz, tetapi tidak berkaitan sama sekali dengan namanya sendiri. “Jam dua pagi, seolah-olah ada yang memberi bisikan kalau nama yang tepat adalah Rahmatan Lil Alamin. Dan terbukti, memberikan rahmat bagi masyarakat di Indonesia,” tambahnya.

Tukang Koran

Rahmatullah Sidik, lahir di Jakarta 5 Juni 1976 sebagai anak keempat dari enam bersaudara pasangan H Ruslan dan Hj Maemunah. Pada umur 25 tahun, ia menikah dengan Susi Yusianti yang telah memberinya tiga orang anak, seorang anak laki-laki dan dua anak perempuan. Ia merasa -kalau sekarang dianggap sukses- keberhasilannya tidak pernah lepas dari peran keluarga.

Menurut Rahmat, dukungan keluarga terutama dari istrinya sangat besar. Ia mengisahkan bagaimana harus jatuh bangun memberikan usaha, tetapi sang istri tetap memberikan motivasi dan dukungan yang sangat besar dan berarti baginya. Pada saat dirinya jatuh ke titik terendah setelah usaha dagangnya bangkrut, tidak terdengar keluhan sedikit pun darinya. Padahal, saat itu istrinya sedang hamil anak pertama dan terpaksa harus makan hanya dengan garam.

“Alhamdulilah, saya mendapatkan istri solekah. Sesuai sunah rasul, saya menikah di umur 25 tahun. Sejak saat itu istri selaku pendamping hidup selalu mendukung saya terutama materi. Tidak ada istilah punya uang abang disayang, tidak ada uang abang ditendang,” kisahnya.

Setelah usaha dagangnya bangkrut, Rahmat mengalami kejatuhan secara psikologis. Selama satu tahun, jiwanya drop dan merasa terpuruk dengan kondisinya. Meskipun demikian, ia tidak menyerah begitu saja dan mengalihkan usaha ke bidang lain. Tetapi, ia belum berani kembali ke pekerjaan semula di bidang umrah dan haji karena tidak percaya diri, terpuruk dan ingin menyendiri.

“Sebenarnya banyak teman yang mengajak bergabung. Semua saya tolak dan memilih untuk menjadi tukang koran saja. Dengan menjadi tukang koran, penghasilan saya antara Rp10 – 20 ribu per hari. Jam kerjanya juga singkat, berangkat subuh dan jam tujuh atau delapan pulang. Tetapi saya yakin orang yang selalu berusaha dari titik bermasalahan, 99 persen akan kembali lagi. Apalagi istri tetap setia menanti,” ujarnya.

Pelajaran yang didapat Rahmat dari pengalaman tersebut adalah sebagai manusia tidak boleh sekali pun menjadi “kufur” nikmat Allah. Apabila rezeki berlimpah yang diberikan Allah tidak digunakan sebaik-baiknya, maka akan diambil kembali oleh-Nya. Hal ini pernah dilakukannya saat memperoleh kesuksesan dalam bisnis perniagaan di saat usianya baru menginjak 24 tahun.

Materi berlimpah dari usaha yang berjalan sukses membuat Rahmat terlena. Dari hasil perniagaan peninggalan orang tua, ia mampu memiliki segala macam kebutuhan hidup. Mulai rumah lengkap dengan isinya, motor, mobil dan kemewahan hidup lainnya. Ia menjadi sombong dan melalui salah seorang klien, Allah mengambil semuanya. Rahmat jatuh dalam kemiskinan dan hanya menyisakan iman dan motivasi dari sang istri.

“Subhanallah, istri saya tetap setia dan selalu memberikan motivasi untuk suaminya. Ia tidak pernah menuntut materi dan menerima saja meskipun harus makan dengan garam. Istri paham betul bahwa semua itu adalah ujian dari Allah dan terus mendorong saya untuk berusaha bangkit lagi. Katanya, ‘Apapun yang akan menjadi milik kita, pasti akan kembali’. Dengan iman dan motivasi, ditambah istri yang selalu memberikan semangat, saya bangkit,” ujarnya.

Semangat tersebut, membuat Rahmat tidak “malu-malu” lagi untuk kembali menekuni dunia travel haji dan umrah. Ia kembali fokus untuk berusaha kembali ke jalan semula, melayani tamu-tamu Allah yang ingin mengunjungi Baitullah. Lepas dari semua itu, dalam melayani tamu Allah diniatkan semata-mata untuk ibadah. Tugasnya hanyalah memegang amanah calon tamu Allah untuk menjembatani menuju Baitullah.

“Sebagai manusia harus berusaha. Karena Allah sudah memberikan garis hidup kepada manusia, tetapi bisa saja garis tersebut terputus. Kalau orang itu tidak mau berusaha. Bisa saja orang itu garis hidupnya bagus, tetapi karena tidak mau berusaha, ya jadi jelek dan putus. Makanya jangan sekali-kali kita lepas dari doa dan usaha,” ungkapnya.

Berkaca dari pengalaman yang pernah dijalaninya, Rahmat memiliki pesan untuk generasi muda sekarang. Beberapa catatan yang harus generasi muda menurut Rahmat adalah:
Jangan pernah berputus asa, selalu berjuang untuk hidup dan menggapai ridhlo Illahi
Jangan pernah melihat ke atas untuk hal duniawi, tetapi lihatlah ke atas untuk ilmu. Kalau duniawi tidak pernah habis, sementara ilmu akan termotivasi untuk mencari ilmu terus
Jangan selalu mengeluh mengenai pekerjaan, yang namanya sedang dibawah selalu menghadapi cobaan. Jadikan pekerjaan untuk dinikmati, apapun ujian dan cobaan, harus dijalani dan tidak mengeluh karena akan menurunkan semangat kerja
Jangan mengeluh tentang hasil yang didapat dari pekerjaan itu. Karena dengan memperkarakan hasil akibatnya akan menurunkan semangat kerja

“Serahkan kepada Allah untuk menggapai cita-cita, untuk menggapai kemenangan dunia akhirat. Pesan kyai saya di Ponpes, kalau kita ingin menggapai cita-cita, pertama harus dibekali dengan ilmu. Kedua jangan pernah menengok ke kiri dan ke kanan. Ketiga jangan pernah mendengar dari kuping kiri dan kuping kanan. Artinya pada saat cita-cita ada di depan kamu, gapai itu. Jangan pernah melihat atau mendengar dari kiri-kanan, karena itu gangguan yang membuat cita-cita berantakan. Pokoknya, gapai dulu cita-cita itu, setelah diraih, barulah melihat kiri kanan dan mendengar dari kuping kiri kanan,” katanya menutup pembicaraan.

Copyright © 2016 Profil Indonesia | kisah sukses – profil daerah- profil top – biografi – company profile – profil sukses.