Tag: IT

Putu Darmawan, S.Kom, MM

Putu Darmawan, S.Kom, MM
Direktur AMIK Pakarti Luhur

Terus Berinovasi Untuk Lebih Memasyarakatkan IT

Demi lebih memasyarakatkan IT – sesuatu yang dikerjakannya dengan ikhlas – ia berani menolak tawaran kerja dengan pendapatan yang lebih memadai.

Industri IT (Information Technology) dalam beberapa tahun belakangan ini berkembang dengan pesat. Suatu keadaan yang diperkirakan masih akan terus berlangsung hingga kedepannya. Mengingat vitalnya peran IT dalam segala lini industri dan juga perkembangan IT itu sendiri yang begitu dinamis.

Kebutuhan akan ahli IT pun menjadi tinggi. Sehingga pendidikan-pendidikan yang berbau IT kini pun menjadi tujuan belajar favorit. Dan bukan rahasia lagi kalau pendidikan tinggi yang berkualitas mensyaratkan kemampuan finansial yang kuat dan waktu yang luang.

Lalu bagaimana dengan mereka yang ingin menguasai ilmu IT tapi tidak mempunyai kemampuan finansial yang cukup atau juga tak mempunyai waktu yang luang? Hal inilah yang selalu dipikirkan oleh Putu Darmawan, S.Kom, MM, seorang Konsultan IT & dosen tetap di Universitas Budi Luhur.

Dari kegelisahan, keinginan dan perjuangannya tersebut, pada 26 Oktober 2007, terlahir AMIK (Akademi Manajemen Informatika & Komputer) Pakarti Luhur yang berada di Karawaci. Kampus tersebut pun mulai menyelenggarakan kuliah perdananya pada awal November 2007.

Inovasi-inovasi AMIK Pakarti Luhur

Ide awal untuk mendirikan AMIK Pakarti Luhur pun berasal dari keinginan Universitas Budi Luhur untuk bisa melayani masyarakat secara jauh lebih luas lagi. Terutama masyarakat yang kondisi finansialnya kurang. Hal ini mengingat segmen  peserta kuliah Universitas Budi Luhur yang tergolong menengah ke atas.

“Masuk bayar murah, kualitas setingkat (Universitas) Budi Luhur,” ujar lelaki kelahiran Jakarta, 18 Juni 1972 ini. Baik itu materi, dosen dan berbagai sistem yang diterapkan di Universitas Budi Luhur, diterapkan pula di sini.

Visi  AMIK Pakarti Luhur sendiri ialah: Mencerdaskan masyarakat indonesia sesuai dengan harapan dan cita-cita kemerdekaan yaitu dengan memiliki kemampuan serta skill yang baik, dibekali akhlak dan berbudi pekerti yang luhur sehingga akan menghasilkan dan melahirkan sumber daya manusia yang berakhlak mulia.

Sedangkan misinya: Menyelenggarakan pendidikan bagi semua potensi yang ada di masyarakat; Melahirkan tenaga-tenaga profesional sebanyak-banyaknya; Memberikan pelayanan pada masyarakat sebagai implementasi keperdulian masyarakat; Menumbuhkan kembangkan sikap dan pola pikir secara professional.

Menurut Putu, dalam jangka pendek AMIK Pakarti Luhur berniat untuk mendapatkan akreditasi. Dengan adanya antusiame dari investor yang sudah menyatakan minatnya, ia pun percaya diri bisa mencapainya. Untuk itu, saat ini ia mulai mencari lahan dan mengembangkan fasilitas.

Sementara di bidang akademis sudah banyak yang ia rencanakan. Salah satunya ialah menciptakan program studi – program studi baru. “Tapi untuk sementara ia akan mencoba mencukupi fasilitas bagi mahasiswa,” selanya.

Inovasi pun dilakukan pada sistem belajar mengajar. Mengingat mahasiswanya yang kebanyakan adalah karyawan, Putu berusaha menciptakan sistem belajar mengajar yang bersifat fleksibel. Kegiatan perkuliahan pada AMIK Pakarti Luhur, dibagi atas dua waktu yaitu pagi dan malam hari. Terdapat  perbedaan antara perkuliahan pagi dan malam. Pertama, Perkuliahan pada pagi hari ditujukan bagi para siswa yang baru saja lulus SMA atau karyawan yang bekerja pada shift malam.

Perkuliahan yang dilaksanakan pada malam hari, ditujukan untuk para karyawan. Kedua, perkuliahan pada pagi hari menggunakan sistem semester dan sistem sks sedangkan perkuliahan malam menganut sistem periode dan sistem paket dalam memilih mata kuliah.

Kemudian, ada usaha untuk menjembatani keharusan persentase kehadiran peserta dan kesibukan mereka. Mulai tahun depan, pihak kampus akan memvideokan penjelasan dosen di ruang kelas. Bagi mahasiswa yang tidak dapat menghadiri perkuliahan, maka mereka harus menonton materi tersebut di perpustakaan tanpa terikat jadwal.

Target AMIK Pakarti Luhur untuk saat ini tak muluk-muluk. Ia hanya ingin menjadi Perguruan Tinggi unggulan di bidang IT di daerahnya. Akan tetapi ia pun tak ingin perguruan tinggi lainnya jatuh. Ia ingin sama-sama bersaing, sama-sama maju, berinovasi dan menjadi inspirasi bagi lingkungannya. “Dasarnya dengan meningkatkan kualitas internal lembaga itu sendiri,” jelasnya.

Merasa Tertuntun Untuk Menjadi Pengajar

Putu mengaku terjun ke dunia pendidikan secara tidak sengaja. Setelah menyelesaikan kuliahnya di  Universitas Budi Luhur, ia sempat bingung. Kala itu ia tak punya cita-cita jangka panjang, yang ada pada benaknya pada saat itu adalah secepatnya mendapatkan pekerjaan. “Maklum, saya anak pertama, ingin cepat bisa bantu orang tua,” jelasnya.

Kemudian, ia yang sempat menjadi asisten laboraturium itu diajak bergabung menjadi pengajar di almamaternya pada tahun 1996. “Iseng-iseng saya terima pekerjaan itu,” tambahnya. Awalnya ia ingin memajukan laboraturium yang kondisinya pada saat itu tak disukainya.

Setelah sekian lama, ia ternyata menemukan kesenangan tersendiri di sana. Sebagai orang yang senang selalu bertemu dengan orang lain, ia mengaku gembira bisa bertemu dengan mahasiwa-mahasiswa baru setiap semesternya. Kejadian seperti ini menurutnya mungkin sebuah jalan hidup.

Sulung dari tiga bersaudara dengan latar belakang keluarga seorang pedagang ini merasa menemukan apa yang dicarinya di Universitas Budi Luhur. Ia menemukan kesadaran bahwa yang dibutuhkannya selama ini adalah untuk menjadi seorang pelayan.

Saat karirnya meningkat pada level manajerial, ia merasa semakin nyaman. Disitu ia bisa melayani atasan, sesama dan juga bawahan. “Apa yang dikerjakan dengan keikhlasan akan membawa kita pada kenyamanan,” ujarnya bijak.

Dengan prinsip hidup yang mengalir seperti air, Putu pun terus bekarya di tempat kerjanya. Ia turut merintis dibukanya kelas karyawan di beberapa fakultas di sana. Antara lain, fakultas ekonomi serta fakultas ilmu sosial dan ilmu politik di Universitas Budi Luhur.

Didukung Keluarga Walau Tak Punya Ambisi Pribadi

Ayah dari tiga orang putri ini mengaku tidak mempunyai ambisi pribadi dan hanya fokus pada AMIK Pakarti Luhur. “Awalnya sih sempat pusing memikirkan kebutuhan keluarga,” ungkapnya. Akan tetapi ia lebih memilih untuk bisa terus melayani orang. Sesuatu yang menurutnya dilandasi oleh alasan spritual dirinya pribadi.

Untuk menerapkan ilmunya pada dunia nyata, Putu pun menjadi Konsultan IT di luar. Ia menangani kebutuhan IT tiga buah Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Ahli yang menguasai Berbagai Bahasa Pemrograman seperti VBA, Java, PHP, VB6, linux dan networking ini pun sempat ditawari untuk menjadi manajer IT di perusahaan minyak dengan gaji dollar. Tapi hal itu ditolaknya.

Untung saja ia memiliki keluarga yang mengerti. Pada awal mendirikan AMIK Pakarti Luhur, ia kerap pulang malam bahkan menginap di kantor. Akan tetapi kini tidak lagi. Karena anak sulungnya mulai bersekolah, kini ia pindah ke daerah dekat kampus. Menempati rumah yang baru dibangunnya.

Kepada generasi muda, Putu berpesan agar mereka harus membiasakan diri mempunyai mimpi. Mimpi tersebut harus segera mulai dibangun, paling tidak diawali dari lingkup keluarga. “Dan yang penting harus dilakukan dengan ikhlas,” tuturnya mengingatkan.

Secara individual, ia menginginkan agar anak muda mau mencari sesuatu yang unik. Dan membentuk karakter mereka berdasarakan sifat yang unik tersebut. Karena menurutnya segala sesuatu yang unik itu biasanya akan menjadi istimewa dan diatas rata-rata.

Prof. Dr. Djohar MS

Prof. Dr. Djohar MS
Rektor Universitas Sarjanawiyata Taman Siswa

Program E-Learning di Indonesia Terganjal Absensi

Model system on line atau yang kita kenal  e-learning merupakan salah satu bagian dari  tuntutan dari pengembangan teknologi computer guna memberikan kemudahan umat  manusia dalam mengakses teknologi IT. Dengan adanya model ini diharapkan kekurangan atau kebuntuan  persoalan komunikasi  dapat terpecahkan. “model on line bisa kita buka dan kita dapatkan naskahnya begitu….. lebih terbuka dan dosen bisa memberikan in-put kepada mahasiswa secara cepat, “ demikian Profesor. Doktor Djohar, Ms, mengungkapkan permasalahan itu.

Memang teknologi IT belakangan ini begitu pesat, sehingga dengan metode belajar e-learning, peserta atau siswa didik  diharapkan dapat menyerap dan menangkap pesan-pesan yang disampaikan guru atau dosen dengan mudah, dan tidak perlu lagi sibuk mencatat atau mendengarkan perkuliahan. Menurut professor Djohar, metode ini bisa memberikan interaksi langsung, yang selama ini terbatas atau mengalami kemacetan komunikasi. “Meski begitu bukan tidak ada kelemahannya dari metode ini.”

Dikatakan, professor Djohar,  anak-anak menjadi subjek dari metode pengajaran metode pengajaran tersebut. Intinya, metode ini memberikan kemudahan kepada siapa pun subjeknya, dan mereka tinggal mengisi jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan dalam system on model e-learning  ini, seperti model latihan lks. “memang  ada baik buruknya juga model ini”. Meski system ini sedang ngetrend atau di kalangan pendidikan, bukan berarti tidak ada titik kelemahannya. Setiap program yang dibuat manusia, pasti  ada saja kekurangannya, tapi setidaknya  ini merupakan sebuah terobosan baru bidang IT.

“Untuk informasi teknologi ini lebih cepat, tapi sekali lagi masih ada persoalan loadingnya,”tuturnya. Djohar yang juga rektor universitas sarjanawiyata taman siswa ini menambahkan program ini harus betul-betul terdisain, jadi bukan hanya sekedar memberikan bahan tulisan atau materi ujian kepada mahasiswa, tapi juga metode ini juga menuntut keaktifan dosen atau tenaga pengajar atau instruktur dalam menganalisa atau membuat materi perkuliahan atau pendidikan.

“Jadi dosen bisa memberikan email kepada mahasiswanya, dan begitu sebaliknya, “pungkas Djohar. Selain itu cara ini juga benar-benar sangat efektif dan memangkas waktu yang selama ini sering terkendala oleh berbagai hal pekerjaan lain. Menurutnya, dibutuhkan waktu untuk senantiasa mengontrol atau melihat-lihat email atau bentuk website lainnya dalam rangka mempercepat kinerja. Sistem kerja secara on-line memang telah mengejala saat ini, baik  di kantor-kantor, perusahaan maupun dunia jurnalistik serta pendidikan.

Menurut profesor Djohar, system ini bisa terpakai  tergantung  subjek dan objeknya, kalau memang harus dikerjakan pada saat itu juga, atau by doing, kenapa tidak, tegasnya, dosen bisa menuliskan atau merubah  naskah ujian atau bahan materi perkuliahan secara cepat dan tepat. “Tapi harus ada objeknya.” Cara ini sangat tepat, khususnya bagi pengajaran jarak jauh atau antar pulau dan negara. Dikatakan, metode ini bisa artinya diistilahkan  dengan objek study, bukan lesson study seperti yang selalu dibicarakan.

Profesor Djohar mengatakan metode ini bisa cepat kita dapatkan atau perlukan, tatkala kita memerlukan modul-modul pembelajaran dari dalam dan luar negeri. “Saya banyak memberikan modul-modul perkuliahan ke Malaysia dan negara-negara lain.” Sebenarnya menurut Djohar, kita mestinya bangga dengan modul-modul yang ditulis bangsa sendiri, bukan bangga dengan modul yang ditulis bangsa asing. “Kita ini sama instrument, baik fisik, otak  dan kemampuan yang lainnya. Tuhan memberikan kemampuan yang sama kepada setiap makhluknya, tinggal bagaimana memanfaatkan kelebihan yang diberikan itu untuk membuat bahan-bahan atau modul yang berguna bagi pendidikan ata ilmu pengetahuan.

“Saya ini banyak memberikan modul kepada mahasiswa dan dosen, dengan memanfaatkan teknologi program  e-learning ini. Namun saat ini yang sangat saya sayangkan, ada dosen yang menulis yang semestinya untuk program pascasarjana doctor, tapi menuliskan modulnya diberikan untuk pascasarjana, “ini kan tidak benar.” Semestinya mereka memahami apa yang harus mereka berikan dan tidak menyimpangkannya.

Menurut Djohar, system e-learning baik kalau menempatkan pada tempat yang seharusnya.”Tergantung tempat, situasi dan posisi antar kita, jadi tidak harus begitu begitu.”Tidak boleh ada pemaksaan dari dosen terhadap anak didik atau mahasiswa, system perkuliahan di zaman sekarang dengan teknologi serba tinggi, semestinya perkuliahan bisa dilaksanakan di mana saja, dan kapan saja. “Perkuliahan itu kan bisa dilaksanakan di café, di taman atau di ruangan terbuka, tidak harus di ruang kuliah atau dosen.”

Dengan teknologi serba tinggi, semestinya perkuliahan bisa dilaksanakan di mana saja, dan kapan saja. “Perkuliahan itu kan bisa dilaksanakan di café, di taman atau di ruangan terbuka, tidak harus di ruang kuliah atau dosen.”

Djohar mengungkapkan dibutuhkan peran aktif dari dosen untuk membuat program perkuliahan dengan teknologi on-line ini, artinya dosen dan mahasiswa sama-sama aktif untuk membuka computernya dan menanggapi atau membuah naskah atau modul untuk disampaikan kepada mahasiswa. “Dosen itu harus punya web, dan mereka mahasiswa juga harus punya, kalau tidak sulit untuk menjalankan metode online tersebut, “katanya.

Menurut profesor Djohar, metode ini telah dilakukan di fakultas ekonomi secara keseluruhan dikampusnya universitas sarjanawiyata taman siswa. “Cara ini dapat juga dimanfaatkan mahasiswa untuk melihat nilai-nilai hasil ujiannya, baik ujian tengah semester maupun akhir semester. “Kalau ini tidak dibuka-buka mahasiswa, mereka akan kesulitan mengetahui hasil ujian maupun materi perkuliahan, semestinya dosen juga harus memberitahukan bahwa materi atau hasil ujian telah disampaikan melalui system online computer e-learning, jadi bisa lebih cepat.

“E-learning dan e-library, jadi perpustakaan kita telah digital, apa pun yang diinginkan mahasiswa untuk memperoleh informasi buku atau skripsi dapat dengan cepat diperoleh, “jelasnya. Menurut Djohar dengan mengambil contoh di Manila, Philipina, di negara itu, program dan metode pembelajarannya selain tidak fleksibel juga acapkali berubah-ubah, dan ini menyulitkan mahasiswa dan siswa. “Kalau yang lain-lain sich sama.”

Djohar menambahkan, metode e-learning telah menarik mahasiswa dan dosen untuk saling berkomunikasi dengan baik, dan ini juga memberikan kepercayaan diri mahasiswa, bahwa di era teknologi seperti sekarang, mereka harus bisa mengerti, dan tidak minder. “Sebenarnya program ini sudah lama, hanya saja baru diterapkan baru-baru ini saja.”

“Sejak jadi rektor 2002 sudah menjamur program ini, “jelasnya. Sementara,  bicara teknologi dengan luar negeri tidak ada yang berbeda, sama saja. “Hanya substansinya saja yang berbeda, seperti di Australia, misalnya.”Hal yang sama juga terjadi di Malaysia, dimana pendidikan menjadi yang nomor satu, sehingga mereka lebih maju. Kini, bagaimana antara pendidikan dan pembelajaran seimbang, di Australia, mereka belajar sendiri-sendiri, tapi ini bukan sebuah solusi, sebab di negeri kita ini pendidikan merupakan yang pokok, agar siswa didik dapat belajar etika dan pola tingkah laku yang baik.

Kini tuturnya bagaimana membuat program yang baik, dan dapat mengarahkan anak-anak menjadi mahasiswa yang unggulan. “Namun semua itu kembali kepada substansi materi yang diberikan, apakah muatan pendidikannya dapat diakali ke dalam materi tersebut, dan ini tergantung besar kecilnya juga bobot pendidikan yang dimuatkan ke materi pembelajaran, “pungkasnya Menurutnya lagi, kurangnya pemanfaatan ilmu pengetahuan ke dalam bobot materi yang diberikan kepada mahasiswa, membuat  mereka hanya menerima pengetahuan saja.

Ironinya Administrasi Absensi

Profesor Djohar menjelaskan, kendati di kampus sarjanawiyata taman siswa telah diterapkan metode e-learning, namun para dosennya tetap diwajibkan untuk hadir di ruang perkuliahan, mahasiswa tetap diwajikan untuk absensi. “Jika mereka berhalangan datang, ya saya anggap tidak hadir, “begitu tandasnya. Hal inilah yang menurutnya juga menjadi belenggu bagi pemanfaatan model-model teknologi atau kemacetan IT. Perkuliahan di Indonesia, sulit untuk tidak melupakan administrasi absensi. “Ini merupakan hal yang wajib dilakukan dosen untuk mencatat  kehadiran para mahasiswa, itulah yang membedakan perkuliahan di negeri kita dengan di luar negeri. “Meskipun mahasiswa saya sudah mengirimkan email dan menjawab pertanyaan yang saya berikan dari Jakarta, kalau mahasiswa saya tidak hadir maka saya anggap bolos alias tidak hadir.”Inilah yang membelenggu pendidikan kampus di Indonesia, “tuturnya ironi.

Menurut Djohar, hancurnya pendidikan di Indonesia, lantaran tidak fleksibelnya kampus-kampus yang terdapat di Indonesia, mereka acapkali mengancam dosen yang tidak absensi dengan tidak membayar honor mereka. Inikan sangat ironi, dan merugikan semua pihak. “Bagi kampus ini merupakan sebuah ketentuan yang tidak bisa ditawar-tawar lagi, jika dosen masih mau tetap mengajar, mereka harus ikut aturan kampus, dan tidak mengambil sikap sendiri-sendiri, “jelasnya.

“Ini saya pernah alami, dan tetap saja saya dirugikan, tapi sudahlah, “celotehnya. Model online menurut Djohar cukup efektif, tapi faktor kehadiran siswa, menjadi persoalan besar bagi berjalannya system ini. “Kalau memang mau online,  ya  harus online semuanya, tidak separuh-paruh.”

Profesor Djohar mengatakan sangat menentang system yang membelenggu perkembangan teknologi saat ini. Sistem online telah mendidik kecepatan memperoleh atau akses informasi dengan cepat. “Semestinya lagi, kampus memahami hal itu.” Kalau ingin maju buatlah system yang maju, sebaliknya kalau mundur, “ jangan harap katanya.

Djohar yang tidak setuju kampus mempasung IT, menyarankan agar persoalan  teknologi informasi segera dapat dicarikan jalan keluarnya. Mengingat teknologi komunikasi telah mengajarkan kita untuk mempercepat segala persoalan atau langkah hubungan komunikasi keduabelah pihak, yakni komunikator dan komunikan. “Buat apa ada laptop dan netbook, seandainya kampus memasung perkembangan teknologi komunikasi informasi dengan urusan absensi, “tuturnya mengulang kembali cerita sebelumnya.

Dengan pemanfaatan computer sebagai sarana mempercepat hubungan komunikasi secara langsung, telah memberikan warna tersendiri bagi persoalan manusia. Nyatanya menurut Djohar, pihaknya mendapat banyak cara memberikan pemahaman kepada mahasiswa, baik berupa tulisan maupun gambar-gambar yang dapat dicerna mahasiswa.
“Kalau saya mengajar cukup dengan memberikan gambar-gambar digital dengan modul yang telah saya program terlebih dahulu, “jelasnya. Profesor Djohar juga menceritakan dirinya mengajar di berbagai kampus di negeri dan swasta, serta mendapat honor yang tidak begitu besar. “Kalau di UIN saya mendapat honor yang cukup tinggi, dan ini telah sesuai dengan keringat, dan ilmu yang saya peroleh, “tuturnya.

Ia mengatakan selama mengajar kerap menggunakan teknologi informasi, sehingga tidak sulit atau capai mengeluarkan seluruh tenaga. Cukup dengan memberikan perkuliahan dalam bentuk modul-modul dan email, maka seluruh perkuliahan seselesai.”Saya dengan teknologi, maka saya bisa mengefesiensikan tenaga dan pikiran, “jelasnya. Perkembangan teknologi e-learning telah popular di Indonesia, seyogyanya ini diikuti oleh seluruh kampus lainnya, agar mereka juga maju dan tidak ketinggalan zaman.

Kampus-kampus harus bisa menerapkan teknologi e-learning, atau kalau tidak maka ia akan tertinggal atau paling tidak  belajar dengan melaksanakan study banding  ke  kampus-kampus  yang  telah lebih dahulu menerapkan metode ini. “Ini cukup efektif dan baik, agar teknologi ini berkembang.”Saya memasukan bahan  kuliah ke internet dan mentranfernya ke mahasiswa. Ini tidak lain agar mahasiswa bisa belajar di rumahnya, tanpa harus tertinggal catatan atau pekerjaannya. Sebelum mengirimkan seluruh bahan saya konsep terlebih dahulu, agar tertata dengan baik. Ia mengatakan merasa bangga dengan mahasiswanya yang telah memahami teknologi IT ini, dan berhasil mengantarkan mahasiswa bimbingannya meraih gelar ke sarjanaan secara cum laude.

Model e-learning tidak harus dilakukan di gedung, tapi bisa di sawah, di laut dan di ruang tamu atau rumah. Sekali lagi, profesor Doktor  Djohar Ms, menekankan pentingnya pemanfaatan IT e – learning, khususnya membantu teman-teman yang membutuhkan informasi pihaknya. E-learning menurutnya juga sangat efektif untuk semua orang. Dengan lima fakultas yang ada, diharapkan kampusnya dapat menggunakan system ini secara cepat dan tepat guna. “Khususnya dalam pemanfaatan ketidaktahuan mahasiswa, maupun dalam praktik diskusi dan seminar, “jelasnya mengakhiri perbincangan.

Thomas Aquino Bima Priadi

Country Manager PT ESRI Indonesia

Lulusan Teknik Sipil yang Pakar IT

Bangsa Indonesia sebenarnya memiliki kemampuan setara dengan bangsa lain. Bahkan sejak dahulu kala, sejarah Indonesia telah menunjukkan kebesarannya sebagai sebuah bangsa yang disegani. Kalau sekarang terjadi kemunduran yang mengakibatkan ketinggalan, tentu sebuah kesalahan telah terjadi pada bangsa ini.

Padahal, bukan hanya Malaysia yang beberapa dekade sebelumnya mengirimkan ribuan pemuda untuk digembleng di Indonesia. Mereka inilah yang menjadi cikal bakal kesejahteraan negeri jiran tersebut belakangan ini. Tidak hanya itu, negara semaju Jepang pun pernah menggunakan jasa pemuda Indonesia dalam industri teknologi informasi (IT/information technology).

Salah satunya adalah saya yang mendapat kesempatan dari Prof. BJ Habibie yang memiliki gagasan membangun industri IT Indonesia bagi pasar asing. Waktu itu beliau dapat challenge dari Jepang untuk mengisi programmer di sana yang sangat kekurangan. Saat itu, Habibie merekrut sarjana dari berbagai disiplin ilmu untuk dididik IT di IPTN. Setelah itu, kami dikirim untuk job training di IBM Jepang. Selesai job training itu, kami bekerja di Jepang untuk mengerjakan beberapa proyek,” kata Thomas Aquino Bima Priadi, Country Manager PT ESRI Indonesia.

Seiring perjalanan waktu, lanjutnya, banyak industri Jepang yang melakukan relokasi proyeknya ke Indonesia. Para programmer yang asli Indonesia menjadi tumpuan harapan untuk menggarap proyek-proyek perusahaan Jepang di sini. Selain itu, para programmer juga memiliki kesempatan untuk mengerjakan proyek-proyek bagi pasar perusahaan lokal.

Saat itu, Bima –panggilan akrabnya- harus dihadapkan pada kenyataan bahwa ia harus memilih bidang IT yang menjadi minatnya. Sebagai lulusan teknik sipil FT UGM Yogyakarta, ia sangat berminat pada engineering. Meskipun demikian perkenalannya dengan sistem informasi geografi telah membuat dirinya jatuh cinta dan berminat untuk mengembangkan sistem ini di tanah air.

Saya memang tidak memiliki pengalaman di bidang ini. karena Ketika lulusan dari Teknik Sipil UGM Yogyakarta, Tetapi market bidang konstruksi saat itu kurang bagus, sehingga saya banting stir ke bidang IT yang belum sepenuhnya berkembang seperti sekarang. Ketika mengenal sistem informasi geografi, saya jatuh cinta dan bertekad menekuni usaha di bidang ini karena yakin berpeluang besar akan tumbuh dengan baik,” tegasnya.

Bima menyadari bahwa tantangan di bidang ini adalah minimnya data yang tersedia. Buktinya, banyak proyek yang tidak berlanjut karena data spasial yang dibutuhkan tidak tersedia. Akibatnya, banyak proyek perusahaan yang terpaksa tidak diselesaikan karena harus berinvestasi dalam jumlah besar untuk mengumpulkan data spasial ini.

Oleh karena itu, saya mengadakan koordinasi dengan lembaga penyedia data agar kebutuhan terhadap data selalu tersedia ketika diperlukan. Saya juga bertukar gagasan untuk mendorong kemajuan sistem informasi geografi di Indonesia. Saya berharap, tidak ada lagi proyek di Indonesia yang gagal diselesaikan karena ketersediaan data sangat minim,” tegasnya.

Standar IT Indonesia

Thomas Aquino Bima Priadi menuturkan PT ESRI Indonesia memiliki visi menyebarkan software ESRI menjadi acuan utama teknologi GIS di Indionesia. Ia berharap, teknologi ini dapat dipergunakan oleh seluruh lembaga, baik pemerintah maupun swasta.

Pertama menjadi standar yang dibutuhkan, kedua kita mampu menjadi bagian dari dunia teknologi informasi Indonesia. Kita ingin perusahaan menjadi leader dan standar sehingga siapapun nanti akan mengacu kepada perusahaan kita,” tegasnya.

Ke depan, lanjutnya, ESRI Indonesia ingin membangun SDM Indonesia. Utamanya SDM yang diperlukan untuk membangun dunia IT, khususnya didalam bidang Sistim Informasi Geografi di Indonesia. Upaya yang ditempuh adalah mencoba berkolaborasi dengan beberapa perguruan tinggi. Dengan pertimbangan, bahwa perguruan tinggi memiliki knowledge yang diperlukan sementara perusahaan memiliki teknologi.

Itu yang harus kita gabungkan dan menjadi simpul-simpul kemajuan dunia IT Indonesia. Mereka juga harus mampu menangkap respon dan kebutuhan-kebutuhan IT dunia. Sementara ini yang kami sudah mengawali upaya kerjasama dengan kami adalah ITB dan UI. Sedangkan di timur, ITS Surabaya dan Unhas Makassar, sementara ke barat kita sudah kerjasama dengan Unsyah Banda Aceh,” tandasnya.

Pria kelahiran Purworejo, 1 April 1962 ini mengungkapkan rasa syukurnya atas dukungan keluarga yang sangat luar biasa terhadap karier yang ditekuninya selama ini. Sang istri, Dr. Banon Lupi Edi (dokter di rumah sakit Harapan Bunda) dan kedua anaknya tidak pernah mengajukan komplain atas kesibukan suami dan ayahnya. Meskipun harus ditinggal pagi-pagi dan kembali ke rumah dini hari, mereka menerima kondisi tersebut.

Saya pulang ke rumah paling cepat pukul sembilan malam. Tidak jarang malah pukul dua pagi, jadi mereka semua sudah tidur. Tetapi bagi saya justru itulah dukungan luar biasa dari keluarga karena mereka memberikan pengertian terhadap kesibukan saya. Oleh karena itu, terhadap pengorbanann dan kerelaan mereka itu tidak akan saya sia-siakan. Keluarga telah memberikan kesempatan kepada saya untuk berkembang semaksimal mungkin,” imbuh anak kedua dari lima bersaudaran pasangan Petrus Suyoso (Alm.) dan Henrica Sri Adiarti.

 Berbicara mengenai generasi muda, Thomas Aquino Bima Priadi mengungkapkan bahwa generasi muda sekarang lebih lengkap fasilitasnya. Apalagi bila dibandingkan dengan kondisi generasi muda di zamannya yang minim akses ke mana-mana. Oleh karena itu, tidak ada alasan bagi generasi muda untuk tidak bisa mempelajari dan memanfaatkan segala sesuatu di sekelilingnya agar menjadi lebih hebat lagi.

Yang perlu dilakukan adalah membantu memotivasi dan mengarahkan generasi muda agar kehidupan mereka lebih pasti dalam menatap masa depan. Generasi muda sekarang boleh saja menyukai yang serba instant karena sesuai dengan zamannya. Namun mereka juga tidak boleh mengabaikan proses yang harus dilakukan secara bertahap untuk memperoleh sesuatu. Diharapkan proses tersebut memiliki value bagi mereka sendiri, organisasi, masyarakat dan lain-lain,” tandasnya.

Tergantung Teknologi

Menurut Thomas Aquino Bima Priadi, banyak perusahaan sejenis yang menjalankan usaha di Indonesia. Tentu saja, semua perusahaan IT sangat mengandalkan kemajuan teknologi masing-masing karena itulah “jualan” perusahaan. Begitu juga dengan persaingan di dalam usaha ini tidak lepas dari kecanggihan teknologi yang ditanamkan pada produk IT.

Semua tergantung teknologi. Jadi bagaimana sebuah perusahaan memiliki teknologi yang cukup mumpuni sehingga mampu bersaing secara sehat. Tetapi yang jelas kita berpikir jangka panjang sehingga bisa dilihat sebagai mitra pemerintah yang sangat konsisten,” ungkap penyuka liburan di kampung halaman ini.

 Saat ini, lanjut penerima Most Strategic Win Tahun 2011 dari ESRI Inc. ini, dunia IT sekarang sudah menjadi bagian dari gaya hidup setiap manusia. Bisa dikatakan, umat manusia di muka bumi ini tidak bisa dilepaskan hidupnya dari sarana yang berhubungan dengan IT. Oleh karena itu, mau tidak mau-suka tidak suka, meskipun berlatar belakang pendidikan teknik sipil, dunia IT diselaminya.

Akhirnya saya mempunyai passion dalam bisnis ini. Meskipun awalnya memang berbagai kesulitan saya hadapi. Karena awalnya saya tidak pernah dididik di situ, bukan di set-up untuk itu. Tetapi saya diberi kesempatan, sehingga untuk masuk ke situ juga saya nikmati. Meskipun terjadi gap yang sangat berat, karena teman-teman yang lain sudah lebih dahulu menguasai kondisi dengan baik,” ungkapnya.

PT ESRI Indonesia di bawah pimpinan Thomas Aquino Bima Priadi sebagai Country Manager memiliki klien hampir seluruh kementerian di Indonesia. Beberapa perusahaan perminyakan dan perkebunan kelapa sawit juga turut menjadi klien perusahaan dalam masalah teknologi Sistim Informasi Geografi (SIG). Semua itu, membuktikan eksistensi perusahaan yang semakin dikenal sebagai penyedia jasa IT, khususnya SIG, terkemuka di Indonesia.

Di samping itu, Bima memiliki misi pribadi untuk menjadikan Indonesia sebagai penguasa informasi bagi dirinya sendiri tentang bangsa dan Negara Indonesia dan seluruh kekayaan yang terkandung di dalamnya. Karena dari sisi informasi, justru orang lain yang menjadi penguasa yang menurutnya sangat tidak bagus. Seharusnya, informasi tersebut menjadi sebuah hal yang sangat penting bagi setiap orang di Indonesia. Jangan sampai informasi-informasi yang sangat penting disediakan asing untuk keuntungan mereka sendiri dan bukan keuntungan bangsa kita.

 “Banyak informasi yang dikuasai oleh pribadi-pribadi sehingga kurang dimanfaatkan untuk kepentingan umum. Seperti bank-bank Indonesia itu berlangganan informasi intelijen perbankan dari Malaysia, Hongkong, dan lain-lain. Padahal sumber informasi dari lembaga kita sendiri seperti BPS dan lain-lain. Ditambah sedikit pengolahan informasi, mereka jual kembali kepada kita dengan harga mahal. Oleh karena itu, sebenarnya bangsa Indonesia sangat dirugikan karena keuntungan akan datang kepada investor asing yang seharusnya dinikmati bangsa ini,” kata Thomas Aquino Bima Priadi.

Berlilana S, PS.Kom, MSi

No Comments

Ketua STMIK AMIKOM Purwokerto

Menciptakan SDM Berbasis Teknologi Informasi

Perkembangan dunia sekarang tidak bisa dilepaskan dengan teknologi informasi (IT). Hampir seluruh kebutuhan manusia bisa dipastikan menggunakan teknologi informasi sebagai penunjang kegiatannya. Bisa dikatakan, sejak bangun tidur sampai menjelang tidur lagi, manusia dikelilingi peralatan yang didalamnya memiliki unsur teknologi informasi.

Meskipun demikian, perkembangan dunia IT di Indonesia bisa dikatakan tertinggal dibandingkan negara lain. Seperti Singapura dan Malaysia, jauh meninggalkan Indonesia dalam penggunaan IT bagi warganya. Faktor biaya akses IT yang mahal di Indonesia merupakan salah satu hambatan besar yang membuat tertinggal. Sementara dari sisi SDM, sebenarnya masyarakat Indonesia tidak kalah berkualitas. Apalagi banyak pendidikan tinggi yang mendedikasikan pengembangan SDM khusus IT di Indonesia.

“Kami memiliki visi dan misi menciptakan SDM yang mampu bersaing di dunia internasional, berbasis pada teknologi informasi atau IT. Untuk itu, kami menyusun kurikulum menyesuaikan dengan dunia kerja dengan dukungan fasilitas memadai. Semua itu untuk mengejar ketertinggalan Indonesia di dunia IT yang menurut pantaun saya masih agak tertinggal. Itu menjadi persoalan dan PRODUK bersama agar kita menyusul dan menyamai perkembangan dunia IT di negara lain,” kata Berlilana S, PS Kom, MSi., Ketua STMIK AMIKOM Purwokerto.

Menurut Berlilana, kondisi tersebut disebabkan oleh efek pembangunan yang tidak merata di Indonesia. Akibatnya, insfrastruktur yang disediakan pemerintah hanya dinikmati oleh penduduk di wilayah tertentu seperti perkotaan. Sementara bagi penduduk pedesaan harus hidup dengan segala keterbatasan dan harus mengandalkan potensi alam yang ada.

Kondisi seperti itulah, yang menghambat perkembangan dunia IT di Indonesia. Akibat pembangunan infrastruktur yang tidak merata, berimbas pada dunia IT di Indonesia meskipun potensi untuk berkembang sangat besar. Menurut Berlilana, untuk mempercepat akselerasi kemajuan IT di Indonesia ada beberapa hal yang harus dibenahi. Pertama dengan memompakan semangat dari dalam diri sendiri dalam menyikapi kemajuan negara-negara luar agar terpacu untuk menjadi lebih baik.

“Setidaknya, minimal harus menyamai mereka. Tetapi semua itu membutuhkan dukungan pemerintah, dalam rangka membuat kebijakan agar teknoloni informasi yang ada di negara kita berkembang dengan baik. Kita bersyukur dengan adanya Keminfo menunjukkkan pemerintah sudah memiliki komitmen terhadap perkembangan IT di negara kita. Mudah-mudahan, adanya kementerian khusus seperti itu, kita mampu bersaing di negara luar,” ujarnya.

Filosofi Pohon Pisang

Berlilana S, PS.Kom, MSi, lahir di Jakarta, 2 Desember 1973. Setelah lulus kuliah dan bergelar sarjana, ia berusaha mewujudkan cita-citanya, menjadi dosen. Langkah yang dilakukannya adalah dengan melamar pekerjaan sebagai dosen di beberapa perguruan tinggi swasta di Yogyakarta maupun Purwokerto. Nilai indeks prestasi yang pas-pasan adalah alasan ditolaknya lamaran yang diajukannya.

“Akhirnya saya bekerja di asuransi serta beberapa perusahan swasta di Jakarta. Tetapi saya tidak betah karena jiwa pendidik dan cita-cita sebagai guru/dosen begitu tinggi. Akhirnya cita-cita saya kesampain, pada bulan Maret 1998 saya diterima sebagai dosen di Lembaga Pendidikan IMKI Prima. Lembaga ini merupakan grup Primagama yang bergerak di bidang pendidikan diploma Profesi Komputer 1 tahun,” kisahnya.

Berlilana bekerja mengawali karier di IMKI Prima sebagai tenaga humas dan pengajar. Tahun 2002, ia dipercaya menjadi pimpinan cabang IMKI Prima Purwokerto. Dibawah pimpinannya, perkembangan IMKI Prima Purwokerto mengalami kemajuan yang sangat pesat sampai tahun 2005. Melihat perkembangan IMKI Prima Purwokerto yang sangat pesat tersebut, Manajemen Pusat dan STMIK AMIKOM Yogyakarta tertarik dan mendirikan STMIK AMIKOM Purwokerto. Di bawah arahan dan binaan Prof. Dr. M. Suyanto, Berlilana terpilih untuk menjadi Ketua STMIK AMIKOM Purwokerto hingga sekarang ini.

Semua yang dilakukan Berlilana, tidak terlepas dari pesan almarhum ayahnya pada saat kecil. Pelajaran yang sangat berharga adalah bagaimana seseorang mampu menjadi manusia yang bermanfaat bagi orang lain. Seorang manusia harus bisa menyerupai pohon pisang dalam kehidupan. Karena pohon pisang, dari akar sampai pucuk daunnya dapat bermanfaat bagi kehidupan manusia. Menurut sang ayah, akar pohon pisang dapat digunakan sebagai obat-obatan, batangnya untuk panggung pagelaran wayang kulit, daunnya untuk membungkus, buahnya sangat bergizi, kulit buah untuk pakan ternak dan lain-lain.

“Yang lebih hebat lagi, pohon pisang tidak akan mati sebelum menghasilkan sesuatu yang berguna yaitu buah. Kalau ditebang sebelum berbuah dia akan tumbuh lagi dan apabila sudah berbuah, dia siap mati tetapi sudah menyiapkan tunas-tunas pisang baru yang siap menggantikan posisinya. Filosofi ini sangat membekas sekali di hati dan membuat saya berusaha terus hidup sampai menghasilkan sesuatu untuk diri sendiri, keluarga dan bangsa ini. Saya baru siap ‘mati’ setelah menyiapkan tunas-tunas pengganti, generasi penerus yang lebih handal. Salah satunya adalah mahasiswa-mahasiswa saya yang walaupun bukan anak sendiri tetapi bisa sukses itu menjadi kebanggaan tersendiri bagi diri saya,” tuturnya.

Sebenarnya, cita-cita Berlilana di masa kecil adalah menjadi seorang pilot meniru kesuksesan pamannya yang bekerja sebagai pilot. Namun, karena filosofi pohon pisang lebih kuat menariknya untuk berguna bagi orang lain dengan menjadi pendidik. Setelah tercapai cita-citanya menjadi pendidik, ia merasa sangat puas apalagi tanggapan masyarakat terhadap profesi yang ditekuninya pun sangat baik. Semua itu menjadi “benteng” baginya untuk tidak berbuat salah yang dapat mencemari profesinya sebagai seorang pendidik

Berlilana mengakui bahwa menjadi seorang pendidik merupakan kebahagian tersendiri. Apalagi ia berkesempatan merintis perguruan tinggi ini –STMIK AMIKOM Purwokerto- dari awal berdirinya sampai sekarang. Dari modal seadanya dan kampus menumpang, sekarang mempunyai kampus sendiri yang cukup megah, lima lantai dengan fasilitas lengkap. Semua pencapaian itu, tidak lepas dari dukungan luar biasa dari keluarganya. Karena mereka merelakan ayah dan suaminya bekerja sampai larut malam dan mengurangi jatah libur bersama.

“Keluarga sangat mendukung. Terutama istri saya, Dwi Murni Handayani dan ke tiga anak saya, Muhammad Agriawan Satria Utama, Kayla Fatimatuzzahra, Aisyah Mulia Permata Akhir. Bagi saya, profesi apapun yang nanti ditekuni anak-anak akan saya bebaskan asalkan mereka nantinya bisa menjadi orang yang berguna bagi orang lain. Seperti filosofi pohon pisang yang diajarkan kakeknya,” ungkapnya.

Barlilana menilai, perkembangan pendidikan di Indonesia sudah cukup baik. Meskipun demikian, perbaikan dan pemerataan antara kota dan desa perlu diperhatikan yang terkait dengan fasilitas pendukung proses pembelajaran. Begitu juga perbedaan lembaga pendidikan negeri dan swasta, di mana sekolah/perguruan tinggi negeri sepenuhnya disubsidi dan dibantu pemerintah. Sementara lembaga pendidikan swasta jauh lebih mandiri meskipun harus diakui menjadi salah satu penyebab kesenjangan dan ketimpangan yang sangat jauh pada dunia pendidikan di Indonesia.

“Perkembangan dunia pendidikan kita sudah bagus, terbukti banyak prestasi-prestasi anak bangsa di level perlombaan tingkat dunia. Hanya saja kadang komitmen penyelenggara pendidikan di Indonesia perlu ditingkatkan lagi. Jangan sampai dengan semakin banyaknya putra bangsa yang berprestasi, justru bangsa lain yang memanfaatkan kecemerlangan dan kemampuan otaknya,” tegasnya.

Agent of Change

Sebagai orang yang terbiasa membina generasi muda, Berlilana sangat memahami kondisi generasi muda sekarang ini. Dengan membanjirnya informasi melalui TV dan teknologi IT, tentu saja cukup banyak dampak negative dan positif yang ditimbulkan. Positifnya, kehadiran teknologi apabila disikapi dengan baik akan sangat membantu kehidupan manusia. Namun, apabila disikapi secara keliru sisi negative dari teknologi juga sangat mengkhawatirkan.

Ia mencontohkan bagaimana internet sekarang sudah sangat merakyat. Seluruh lapisan masyarakat mampu mengakses jaringan internet dengan bebas dan murah. Apalagi, teknologi hand phone yang semakin canggih dengan tariff operator murah, membuat internet bisa diakses dari mana saja. Namun sangat disayangkan sesuatu yang baik itu tidak bisa digunakan, sekadar iseng, ikut-ikutan atau penggunaan tidak bermanfaat lainnya.

Dalam pandangannya, salah satu “korban” dari perkembangan teknologi informasi tersebut adalah generasi muda. Dengan kemajuan teknologi informasi yang begitu pesat, telah menyeret generasi muda untuk beralih kepada segala sesuatu yang serba cepat, praktis, instant dan lain-lain. Celakanya, kondisi tersebut diperparah dengan tayangan televisi yang tidak mendidik dan hanya menjual mimpi saja.

“Semua itu jelas-jelas mematikan kreativitas generasi muda. Ini sangat berbeda dengan generasi muda di zaman saya atau sebelumnya. Padahal, sebagai generasi muda kita harus siap menjadi agent of change terkait perubahan teknologi yang sangat cepat itu. Sebagai generasi muda kita harus siap menerima perubahan tadi, karena teknologi kalau digunakan dengan benar sangat ampuh bagi kemajuan kita. Tetapi di sisi lain, teknologi apabila disalahgunakan akan menjadi mesin pembunuh bagi karakter kita sendiri,” tandasnya.

Salah satu ketakutan yang timbul terhadap tayangan televisi yang tidak mendidik adalah minimnya kelahiran pemimpin di negeri ini. Kreativitas dari generasi muda yang kering dan tidak bermakna, membuat perkembangan bangsa ke depan cukup mengkhawatirkan. Artinya, ke depan Indonesia akan semakin sedikit melahirkan entrepreneur handal di bidangnya masing-masing. Padahal, entrepreneur membuat ketahanan bangsa terhadap krisis ekonomi sangat tinggi.

“Pendidikan entrepreneur sangat penting karena negara kita sangat sedikit orang-orang yang berwira usaha. Contohnya di Singapura 2 % penduduknya adalah seorang wirausaha, sedangkan di Indonesia masih jauh, sekitar 0,6 % saja. Karena kebanyakan pendidikan sekarang banyak menciptakan seorang karyawan atau pekerja saja,” ungkapnya.

Sekolah Tinggi Nomor Satu

STMIK AMIKOM Purwokerto setelah lima tahun berjalan semakin menunjukkan perkembangan yang baik. Berbagai kerjasama dengan pihak lain terus dijalin sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas lulusan sekolah tinggi ini. Selain mempekerjakan 62 dosen muda bergelar S2, STMIK juga mengundang dosen tamu dari wilayah Yogyakarta dan sekitarnya.

Kerjasama juga dilakukan dengan alumni STMIK AMIKOM Purwokerto yang sudah bekerja di perusahaan-perusahaan. Tujuannya agar mengajak adik-adiknya untuk bekerja di perusahaan-perusahaan mereka agar bisa mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh selama kuliah. “Kita bekerjasama dengan Microsoft Indonesia. Kita juga ditunjuk oleh Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) untuk menyelenggarakan sertifikasi Profesi di Indonesia. Hal ini menggambarkan bahwa perusahaan-perusahaan dan industri di Indonesia sudah mempercayai AMIKOM,” tuturnya.

STMIK AMIKOM Purwokerto cukup menarik minat calon mahasiswa di sekitar eks Karesidenan Banyumas. Artinya masyarakat di wilayah kabupaten Banyumas, Purwokerto, Cilacap dan lain-lain, mempercayai AMIKOM sebagai perguruan tinggi yang menjadi rujukan utama. Bahkan dari website Dikti, AMIKOM menduduki level tertinggi dari jumlah mahasiswa se Jawa Tengah. Di Purwokerta sendiri, terdapat 11 perguruan tinggi yang sama, tetapi STMIK AMIKOM Purwokerto tetap menjadi yang nomor satu bahkan di tingkat Jawa Tengah untuk perguruan tinggi swasta bidang komputer.

Beberapa program unggulan AMIKOM sangat diminati oleh mahasiswa. Antara lain, multimedia, yakni kemampuan multimedia yang berbeda dengan perguruan tinggi lain. Di mana para mahasiswa dibekali agar betul-betul menguasai materi dengan baik. STIMIK juga memberikan soft skill kepada mahasiswa berkaitan dengan pengembangan diri, dimulai sejak mahasiswa baru sampai menjelang kelulusan.

“Tujuannya agar mahasiswa nanti memiliki pengembangan kepribadian yang positif. Ketiga, desain kurikulum kita itu lebih kita arahkan agar mereka mampu menjadi technopreneur seperti bisa membuka usaha, berusaha atau bahkan bekerja pada saat mereka masih berstatus mahasiswa. Ini yang membedakan antara STMIK AMIKOM Purwokerto dengan perguruan tinggi lainnya,” ungkapnya.

Jumlah mahasiswa STIMIK AMIKOM Purwokerto sampai memasuki tahun kelima mencapai 1600 mahasiswa dan meluluskan tiga kali angkatan. Berlilana berharap, lima tahun pertama AMIKOM menjadi perguruan tinggi IT terbesar di Jawa Tengah. Harapan tersebut tercapai dengan sukses –sesuai data Kopertis Wilayah VI Jawa Tengah sehingga ditingkatkan target programnya. Target lima tahun kedua adalah membangun STMIK menjadi lebih besar dan bisa berbicara di level internasional.

“Di mana ada target-target khusus, bahwa perguruan tinggi kami tahun ini bisa teakreditasi dari BAN PT. Target kedua menyusun standar mutu internasional yang akan didukung dengan ISO maupun standar mutu nasional yang mana standar mutu tersebut membuat semua pekerjaan di semua lini sudah tersistem dengan baik. Ketiga, bahwa kita tetap menjaga kepercayaan masyarakat agar STMIK AMIKOM ini tetap positif dan keberadaannya bisa diterima masyarakat luas. Seperti induk kami, STMIK AMIKOM Yogyakarta yang dipilih UNESCO menjadi perguruan tinggi percontohan tingkat dunia yang dikelola secara entrepreneur,” tegas Berlilana.