Tag: SMP

HM Anwar Nur, SAg

HM Anwar Nur, SAg
Ketua Yayasan Puspita Bangsa

Mengabdikan Seluruh Hidupnya Bagi Dunia Pendidikan

Totalitas sangat diperlukan untuk keberhasilan sebuah pekerjaan. Dengan totalitas disertai loyalitas tinggi, kesuksesan dari pekerjaan bertambah besar. Namun, semua tidak bisa didapat dengan mudah karena harus melalui rentang waktu yang panjang dan penuh perjuangan. Seseorang dengan totalitas dan loyalitas terhadap sebuah pekerjaan akan menekuninya sepenuh hati sepanjang hidupnya.

Seperti yang dilakukan oleh HM Anwar Nur, SAg, pada dunia pendidikan. Ketua Yayasan Puspita Bangsa ini sejak awal mendedikasikan hidupnya untuk menyebarkan ilmu pengetahuan. Ia memulainya saat usianya masih sangat muda, yakni selepas Pendidikan Guru Agama (PGA) yang setingkat SLTA. Tujuannya, kalau ia dengan kondisinya mampu menempuh pendidikan formal, orang-orang dengan kondisi di bawahnya pun harus bisa seperti dirinya.

“Setelah lulus PGA tahun 1964, saya mulai mengabdikan diri di masyarakat, mengajar di SD dan Madrasah Al Hidayah. Satu tahun kemudian bersama dua puluh rekan lain saya ditugaskan melanjutkan pendidikan ke IAIN Syarif Hidayatullah, Jakarta. Saya tetap berpikir bagaimana kawan-kawan di bawah kita untuk terus belajar dan sekolah. Makanya saya bersama rekan-rekan dan Dosen IAIN mendirikan sekolah (PGA/SD) untuk pertama kalinya di kami menumpang di IAIN selama tiga tahun dan di Madrasah Al Hidayah sampai tahun 1976,” katanya.

Pendirian sekolah tersebut, lanjutnya, adalah upaya yang lahir dari keprihatinannya terhadap kondisi pendidikan di Ciputat dan sekitarnya. Tahun 1960-an, di wilayah Ciputat hanya terdapat sekolah dasar saja, sehingga bagi anak-anak yang ingin melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi harus ke Jakarta. Ia mengingat bagaimana SMP satu-satunya yang dibuka masyarakat “bubar” begitu saja. Sekolah lain pun bernasib sama karena minat masyarakat terhadap pendidikan pun sangat kecil.

Meskipun demikian, Anwar dan kawan-kawan tidak berputus asa. Ia kemudian membuka PGA Islam sampai dengan SMP dan SMEA menyusul PGA (belakangan berganti menjadi Aliyah dan Madrasah Tsanawiyah (MTs), Sekolah Menengah Keterampilan Keluarga (SMKK) dan Madrasah Aliyah (MA) kemudian dibangunnya. Saat itu, sebagai pengajar dalam lingkungan Departemen Agama dan pemilik yayasan, ia diangkat sebagai pengawas Pendidikan Agama Kabupaten Tangerang.

“Alhamdulilah sekolah yang saya kelola sejak tahun 1965 semakin maju. Sekarang ini, bangunan sekolah mencapai tiga lantai yang dikelola yayasan pimpinan saya. Kalau zaman dahulu, di Ciputat memang tidak ada sekolah yang sampai tingkat menengah. Hanya SD saja, itupun adanya di tingkat kecamatan. Itulah yang memanggil saya untuk bergerak di bidang pendidikan sampai sekarang ini,” kata pimpinan empat yayasan yang bergerak di bidang pendidikan ini.

Modal Nekat

HM Anwar Nur, SAg, sejak kecil terbiasa berjuang hidup karena kondisinya yang serba kekurangan. Pada usia tiga bulan, ayahnya terpisah sampai meninggal dunia sehingga ia dibesarkan seorang diri oleh sang ibu. Berbagai kesulitan harus dihadapinya, karena ibunya hanya berjualan kue dan menumpang hidup di sekolah. Oleh karena itu, sejak kecil ia terbiasa membantu orang tua untuk menyambung hidup.

“Saya dibesarkan dengan berbagai usaha untuk membantu orang tua. Salah satunya adalah dengan berjualan kue di sekolah. Tahun 1958, saya masuk SMP 11 Melawai, Jakarta Selatan, karena di Ciputat belum ada SMP. Di tengah berbagai keterbatasan yang saya miliki -jangankan untuk bayar SPP, pakai seragam dan sepatu saja sudah tidak memadai- saya pulang pergi numpang truk pasir,” kisahnya.

Keterbatasan biaya, membuat Anwar harus drop out dari sekolah SMP. Di saat bersamaan, PGA Tangerang sedang mengadakan ujian masuk. Tidak menunggu waktu lama, ia mengikuti tes yang dilaksanakan oleh Kandepag Kabupaten Tangerang. Ia sangat bersyukur diterima di PGA dan dititipkan oleh kakeknya kepada Kepala Sekolah PGA di rumahnya. Di rumah Kepala Sekolah, ia bertugas membantu pekerjaan rumah tangga seperti menimba air dan mengepel lantai.

“Alhamdulilah, setelah satu tahun di PGA saya terpilih di antara 20 pelajar yang memperoleh Ikatan Dinas dengan nilai tertentu. Dari situ saya memperoleh biaya melanjutkan sekolah. Setelah satu tahun, saya memutuskan untuk keluar dari rumah Kepala Sekolah. Dengan dana ID sebesar Rp4500, saya bisa menyelesaikan sekolah pada tahun 1964,” tegasnya.

Lulus dari PGA, Anwar mendapat kesempatan untuk melanjutkan kuliah di IAIN. Pada saat bersamaan, ia juga mendirikan sekolah bersama kawan-kawan dengan menumpang di gedung IAIN. Aktivitasnya di organisasi kepemudaan seperti PII, IPNU, PMII, Karang Taruna, dan KOSGORO termasuk koperasi dan lain-lain membuat langkahnya lebih mudah. Bahkan, karena kiprahnya di dunia pendidikan yang sangat fenomenal melalui jalur ormas KOSGORO, ia akan diangkat sebagai anggota DPR di zaman pemerintah Presiden Soeharto.

“Tahun 1990, saat membuka Yayasan Puspita Bangsa itu benar-benar tanpa modal sama sekali. Bahkan sejengkal tanah pun saya tidak punya, saya tidak memiliki warisan, hanya modal tekad saja. Ibu meminta saya untuk mendirikan pondok pesantren, panti asuhan. Modal kita hanya kemauan,” tandasnya.

Namun modal nekat Anwar telah membuka jalan seluas-luasnya bagi keinginan mulianya tersebut. Dana yang dimiliki saat itu sebesar Rp500 ribu, nekat dibelikan batu dan pasir masing-masing dua truk. Ia tidak berpikir untuk membangun gedung juga memerlukan semen. Namun, entah dari mana datangnya berbagai bantuan melengkapi material yang dibutuhkannya. “Semen saja tidak kebeli saat itu. Tetapi Alhamdlulilah secara bertahap saya membangun perlahan-lahan,” ungkapnya,

Dalam membangun sekolah, Anwar mendisain serta memantau sendirian. Mulai rencana, konsep, IMB, izin operasional dan pembangunan yayasan sendiri. Baru setelah mulai terbentuk bangunan dan beroperasi, ia merekrut orang untuk membantu mengurus di yayasan yang didirikannya. Setahap demi setahap, ia membangun lokal kelas sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan keuangan. Perlahan namun pasti, perluasan kompleks sekolah dan bangunannya pun semakin meningkat.

“Ya bertahap semuanya, kalau saya butuh dua lokal saya bangun dua lokal, sampai selesai bertingkat tiga. Begitu seterusnya, setahap demi setahap sampai sekarang luas tanah total 3000 meter persegi. Pokoknya kita terus melakukan pembangunan lokal kelas ini, meskipun kadang hanya tiga tukang yang bekerja. Ahamdulilah sampai sekarang masih ajeg berjalan dan insya Allah tahun depan cita-cita saya untuk membuat pesantren dan panti asuhan tercapai. Modal saya benar-benar cuma nekat, keberanian, semangat dan ketekunan,” tuturnya.

Terus Berbuat

Yayasan Puspita Bangsa dibawah pimpinan HM Anwar Nur, SAg, memiliki 100 orang guru dan karyawan dengan 1200 siswa. Namun, ia dianggap “bertangan dingin” dalam mengelola yayasan sehingga ke pundaknya dibebankan beberapa yayasan sekaligus. Selain Yayasan Puspita Bangsa, ia juga memimpin Yayasan Al Hidayah dengan 700 siswa dan Yayasan Islamiyah dengan 2500 siswa.

“Sekarang ditambah satu yayasan lagi di Gunung Sindur. Yang jelas, saya tidak bisa diam dan terus berbuat. Saya bukannya tidak mau mengestafetkan kesibukan ini, tetapi memang harus ada kesibukan bagi saya. Jadi sampai hari ini masih saya tangani sendiri kalau ada masalah,” tandasnya.

Mengisahkan sekolah-sekolah di Yayasan, Anwar sangat bersyukur bisa memberikan yang terbaik bagi para siswa. Selain gedung tiga tingkat lengkap dengan sarana dan prasarana penunjang pendidikan seperti perpustakaan, Lab. Bahasa, Lab. Komputer dan Lab. IPA, serta ekstra kurikuler sesuai dengan keinginan dan bakat anak didik pun tersedia. Mulai basket, futsal, beladiri, Pramuka dan lain-lain disediakan sekolah. Ia menyadari bahwa para siswa yang berdatangan dari kampung-kampung di sekitarnya tersebut sangat haus ilmu pengetahuan. Dengan pembinaan yang tepat, ia berharap mereka akan tumbuh menjadi generasi muda penerus bangsa yang handal.

“Alhamdulilah, anak-anak yang sekolah di SMK Pariwisata Puspita Bangsa, yang belum lulus pun sudah banyak diminta oleh hotel-hotel. Kalau yang sudah lulus banyak yang bekerja di hotel-hotel, swalayan, kapal pesiar, bahkan ada yang bekerja di Malaysia sebagai manager hotel. Saya bangga sekali melihat keberhasilan anak didik lulusan dari sini. Kebanggaan itu tidak bisa diukur dengan materi,” kata pria yang menganggap keberhasilan tersebut semata-mata karena Allah tersebut. “Bukan karena saya yang tidak ada apa-apanya ini,” cetusnya.

Ia mengisahkan bagaimana dengan gaji Rp4 ribu pada tahun 1970-an yang tidak cukup untuk makan selama satu minggu, tetapi mampu membiayai adik-adiknya. Bahkan ketika sudah diangkat sebagai pengawas yayasan dengan gaji Rp150 ribu, ia mampu membangun gedung sekolah dan membeli rumah. “Kalau pakai rasio matematika tidak bakal ketemu. Tetapi matematika Allah melampaui semuanya, makanya saya pasrah saja kepada Allah,” imbuhnya.

Kepada pemerintah yang telah memberikan bantuan berupa BOS, BOM dan RKB, HM Anwar, SAg, menyatakan rasa terima kasihnya. Sedikit banyak, yayasan sangat terbantu atas kebijakan pemerintah tersebut. Ia juga sangat bersyukur karena pemerintah telah memberikan bantuan untuk sarana dan prasarana sekolah, sehingga tidak ketinggalan dengan sekolah lain.

“Kita juga menyediakan sarana IT yang memadai. Karena sebagai pendidik, saya menganggap kita harus mengikuti perkembangan. Jadi kalau sekolah lain sudah mengenal internet kita juga tidak ketinggalan, agar anak-anak kami berkembang menjadi pintar karena internet menyediakan segalanya. Tetapi tergantung anaknya juga bagaimana mereka belajar. Bagitu juga dengan generasi muda, mereka harus belajar yang baik dan menimba pengalaman seluas-luasnya. Karena generasi muda harus siap dalam menghadapi semua kesulitan di tengah era globalisasi dunia,” kata HM Anwar Nur, SAg.

Visi dan Misi Yayasan Puspita Bangsa

Visi:

“Sebagai lembaga pendidikan Islam berusaha membentuk kader umat yang beriman, bertaqwa serta berwawasan ilmu pengetahuan dan teknologi yang bertanggung jawab pada dirinya, agama, bangsa dan negara”

Misi:

1.    Menyelenggarakan pendidikan dasar menengah sampai perguruan tinggi
2.    Mengadakan kajian-kajian dalam bidang ilmiah, keagamaan, teknologi dan kemasyarakatan
3.    Mengembangkan kreativitas peserta didik dalam memilih bakat dan kemampuannya
4.    Membantu pemerintah dalam bidang sosial, ekonomi dan budaya

Drs. Joko Santoso

Drs. Joko Santoso
Kepala SMP Negeri 142 Jakarta

Beberapa Kali Menghindar, Suratan Takdir Membawanya Menjadi Guru

Sosok Drs. Joko Santoso, tidak pernah bercita-cita untuk menjalani profesi sebagai guru. Bahkan dalam mimpi terburuk pun tidak terbersit keinginan menjadi pahlawan tanpa tanda jasa itu. Tetapi suratan takdir menentukan lain, sejak lulus SMA jalan hidupnya mengarah ke sana. Ia diterima sebagai mahasiswa Sekolah Tinggi Olahraga (STO) Semarang.

“Saya tidak tahu kalau STO itu sekolah calon guru. Makanya waktu lulus saya tidak mau mengajar karena memang dasarnya tidak senang menjadi guru. Saya mendaftar dan mengikuti seleksi wajib militer, diterima. Tetapi ketika datang ke Jakarta, ternyata pendidikan ditunda satu tahun karena prioritas lulusan Akademi Perawat dan Kedokteran. Sementara Jurusan Olahraga separuh dipulangkan, termasuk saya. Padahal di rumah sudah mengadakan syukuran,” kata Kepala SMP Negeri 142 Jakarta ini.

Terlanjur malu, ia kemudian “eksodus” dari Jakarta menyeberangi Selat Jawa menuju Lampung. Di provinsi tersebut, ia mendaftar menjadi asisten dosen di Universitas Lambung Mangkurat, Lampung. Meskipun dinyatakan diterima, lagi-lagi ia “kabur” ke Jakarta. Kali ini bukan karena malu, tetapi desakan orang tua yang menghendaki agar salah satu anaknya tinggal di Jawa. Pasalnya, adiknya telah menekuni bidang pertanian di luar Jawa.

Joko Santoso mengalah. Ia meninggalkan pekerjaan yang telah berada dalam genggaman untuk mencari pekerjaan di belantara ibukota. Di Jakarta, ia “akhirnya” harus menerima kenyataan. Pekerjaan yang selama ini selalu dihindarinya, tiba-tiba terbuka untuk pria kelahiran Klaten, 16 Desember 1958 ini. Baru satu minggu berada di ibukota, ia berkesempatan mengikuti tes ujian penerimaan guru.

“Saya diterima meskipun belum punya KTP dan kartu kuning. Saya lulus, dan berkesimpulan bahwa saya memang harus menjadi guru. Mulai saat itu saya berniat untuk menjadi guru yang benar-benar professional,” katanya.

Niatnya benar-benar dibuktikan setelah menekuni profesi sebagai guru di SMP Negeri 47 Jakarta. Pada tahun kedua, ia sudah berkiprah sebagai pembina OSIS dan memasuki tahun keenam menjadi Wakil Kepala Sekolah (Wakasek). Tiga bulan setelah menjabat Wakasek, ia berkesempatan mengikuti ujian Kepala Sekolah.

Kesempatan yang diberikan ini tidak lepas dari kiprah Joko Santoso di dunia pendidikan DKI Jakarta. Meskipun “hanya” guru olahraga, ia adalah instruktur pendidikan olahraga di seluruh DKI Jakarta pada tahun 1996-1998. Disamping tugas tersebut, ia secara freelance ditugaskan oleh Depdiknas untuk memonitor prestasi olahraga pelajar di seluruh Indonesia. Tugas ini membuatnya sering keliling Indonesia untuk memantau atlet muda di seluruh daerah.

“Mungkin karena itu saya berkesempatan mengikuti ujian Kepsek. Saya memang lulus, tetapi tertunda sampai enam tahun. Nah, dalam masa penantian tersebut saya mulai ragu apakah akan terus menjadi guru atau menekuni usaha saya yang mulai maju. Karena ada pertanyaan besar apakah saya mampu menguliahkan anak-anak dengan gaji sebesar itu,” ujarnya.

Akhirnya, Joko mengukuhkan diri untuk tetap menjadi guru karena usaha penanaman kapas di daerah asalnya gagal. Padahal, ia sangat serius dalam menjalankan usaha tersebut sehingga “dibela-belain” pulang pergi Jakarta-Klaten, setiap Sabtu dan Minggu sore. Kekuatan untuk menjalankan pekerjaan di dua tempat yang terpisah ini membuat kagum Kepala Sekolah karena ia tidak pernah sekalipun meninggalkan tugas.

“Karena usaha bangkrut, lagi-lagi saya berkesimpulan bahwa memang saya harus menjadi guru. Setelah niat itu, secara kebetulan selang satu bulan kemudian saya bertemu Kasudin Pendidikan Dasar Jakarta Pusat. Beliau bertanya berbagai hal dan menyuruh saya mengikuti ujian kepala sekolah. Saya jawab, wah sertifikat saya sudah hampir membusuk, Pak, karena saya sudah ujian lima tahun lalu, kok,” kisahnya.

Dari obrolan tersebut, Joko diminta untuk membawa sertifikat kelapa sekolah-nya ke kantor Kasudin Pendidikan Dasar Jakarta Pusat. Setelah itu proses pengangkatannya sebagai kepala sekolah ternyata sangat gampang. Meskipun banyak guru-guru senior yang sudah memiliki sertifikat kepala sekolah, tetapi ia memperoleh kesempatan awal. “Beliau bilang, satu bulan lagi saya menjadi Kepsek. Mungkin karena tidak pernah tanya dan dilihat dari CV, saya banyak berkecimpung di Kanwil maupun Departemen, sehingga saya diangkat duluan,” imbuhnya.

Tidak Mengejar Prestasi

Dalam berkecimpung di dunia pendidikan, Drs. Joko Santosa menjalaninya secara mengalir dan professional. Seperti meskipun sudah menggenggam sertifikat kepala sekolah sejak tahun 1998, ia tidak pernah mempermasalahkan kenapa dirinya belum juga diangkat sebagai kepala sekolah. Ia juga tidak pernah meminta atasannya untuk mempercepat proses kenaikan jabatanya tersebut.

“Mengalir saja, kalau memang sudah tiba saatnya menjadi Kepsek, pasti jadi juga. Istilahnya saya tidak ngoyo dan mengejar prestasi itu, belajar dari pengalaman-pengalaman yang lalu. Seperti pertama kali menjadi PNS, SK saya ditunda selama satu tahun karena belum punya KTP dan kartu kuning. Saya lulus tahun 1986, tetapi baru pada 1987 baru keluar SK,” katanya.

Joko Santoso sudah membayangkan dirinya akan menjadi gila kalau sampai SK pengangkatannya tidak juga “turun”. Setelah gagal masuk Wamil, gagal menjadi dosen dan seandainya gagal juga menjadi PNS guru, ia tidak akan kuat menanggung malu. Karena terdesak keperluan itu, ia meminta bantuan Kanwil sehingga diputuskan untuk menempatkan dirinya di sekolah negeri. Meskipun untuk itu, ia harus menunggu selama satu tahun.

Sejak itu, Joko benar-benar mendedikasikan hidupnya untuk dunia pendidikan. Sebagai guru, ia fokus, professional, tidak pernah bolos mengajar dan tidak neko-neko meskipun setiap tanggal 20 gajinya sudah habis. Karena saat itu gaji guru hanya cukup untuk biaya transport saja. Tetapi karena ia memiliki pekerjaan sambilan bisnis, gajinya yang kecil tidak menjadi masalah. Apalagi, saat itu ia juga mengajar di sekolah pelayaran, SMK Santa Lusiana dengan gaji yang “lumayan”. “Sekolah tersebut mendapat dukungan dana dari LSM Belanda,” tambahnya.

Akhirnya Joko dipromosikan dan diangkat sebagai Kepala Sekolah SMP 78. Saat itu, SMP yang dikategorikan sekolah yang bagus dalam kondisi menurun. Tetapi sebelum diterjunkan memimpin SMP 78, ia diajak studi banding ke Singapura oleh Kasudin Pendidikan Dasar Jakarta Pusat. Tujuannya, agar ia tahu bagaimana sekolah yang baik, sehingga bisa dipraktekkan di sekolah yang dipimpinnya.

“Kalau 100 persen tidak mungkin, tetapi setidaknya mendekatilah. Tetapi Alhamdulilah karena guru mendukung, komite mendukung, maka SMP 78 menduduki peringkat kedua di Jakarta Pusat. Saya juga berhasil memperjuangkan rehabilitasi total sekolah, meskipun lahan yang dimiliki hanya 920 meter. Saya terus merayu sama yang diatas, sehingga akhirnya dirombak total menjadi empat lantai. Sayangnya, hari Senin diresmikan, Jumat sebelumnya saya dimutasi di SMP 228,” katanya sambil tertawa.

Merangkap Dua Sekolah

Salah satu “keunikan” karier Drs. Joko Santoso sebagai kepala sekolah adalah beberapa kali merangkap jabatan. Misalnya saat merehabilitasi gedung SMP 78, ia “dipercaya” untuk sekaligus menjabat sebagai Kepala Sekolah SMP 228 karena kepala sekolah sebelumnya memasuki masa pensiun. Masa jabatan di dua sekolah ini diembannya selama enam bulan.

“Karena merasa jauh dari rumah, saya mengajukan permohonan untuk dipindahkan ke wilayah Jakarta Barat. Tetapi ternyata mulai guru-guru hingga pimpinan inginnya saya definitif di SMP 228. Bukan itu saja, SK yang dikeluarkan Dinas juga menguatkan keinginan mereka,” katanya. Setelah satu bulan definitif memegang SMP 228, Joko juga ditugaskan merangkap di SMP 10. “Ndak tahu kok saya sampai merangkap-rangkap begitu,” tambahnya.

Setelah dua bulan merangkap, Joko kembali fokus memegang satu sekolah saja, SMP 228. Setelah kebijakan Pemda DKI yang mengharuskan seluruh sekolah di Jakarta masuk pukul 06.30, ia mengajukan permohonan pindah. Alasannya, meskipun berangkat dari rumah pukul 05.00 subuh pun, ia sering terlambat. Akhirnya permohonannya dikabulkan dan terhitung sejak tanggal 1 Februari 2010, ia menjabat sebagai Kepala Sekolah SMP Negeri 142 yang lebih dekat ke rumah.

“Saya lihat di sini banyak PR yang harus dikerjakan, karena keinginan saya juga banyak. Contohnya tingkat kelulusan UN hanya 52 persen, meskipun itu juga bukan murni kesalahan guru. Tetapi memang sarana dan prasarananya sangat minim sekali meskipun dengan gedung semegah ini,” tandasnya.

Di tangannya, sekolah menjadi lebih tertata. Ia memasang kamera di setiap kelas untuk memantau kegiatan belajar mengajar para siswa/guru. Ia juga menambah sarana olahraga, kesenian dan prasarana lain yang dibutuhkan untuk mendukung kegiatan belajar mengajar. “Pemasangan kamera ini sangat bagus karena murid dan guru merasa diawasi sehingga serius dalam belajar. Mestinya yang masang kamera adalah sekolah yang sudah RSBI. Tetapi meskipun sekolah ini masih standar tetapi mutunya tidak kalah dengan SSN,” katanya.

Drs. Joko Santoso memfokuskan kepada guru sebagai aktor pendidikan di sekolah. Sedangkan murid –meskipun aktif- tetap tergantung sepenuhnya kepada guru. Bahayanya, kalau sampai guru merasa kecewa mereka cenderung untuk mengajar murid-muridnya dengan seenaknya sendiri.

“Saya menggunakan pendekatan dengan merayu guru tetapi menghindari perintah langsung. Kalau menegur saya tidak pernah marah dan menggunakan bahasa yang halus. Karena kesejahteraan guru sudah terpenuhi, tidak ada alasan lagi untuk bermalas-malasan. Kalau mereka mengkritik, saya tidak pernah marah, karena itu justru menambah ilmu saya,” kata kepala sekolah yang bervisi jauh ke masa depan ini.

Untuk “merayu” para guru, Joko setiap enam bulan sekali mengajak mereka untuk makan-makan di restoran. Ia menyerahkan pilihan makanan sesuai selera dan keinginan para guru. Selain itu, melihat hobi para guru bermain tennis meja, ia menambah lapangan tennis meja sebanyak empat unit.

“Itu cara saya merayu mereka. Karena biasanya saya dipandang sebelah mata karena ‘hanya’ guru olahraga. Setelah itu biasanya sudah menyatu dan tidak ada kendala lagi sehingga menjadi semangat semua. Biasanya, ketika guru sudah tertarik dan bersimpati, semua omongan saya diikuti,” katanya membeberkan rahasia “menaklukkan” hati para guru. Di SMP 142 Ia memimpin 47 guru dan 12 karyawan dengan 900 siswa. “Semua guru sudah S1 bahkan ada yang S2. Kecuali kepala sekolahnya yang mogol. Seharusnya tahun 2007 saya sudah selesai S2, tetapi sampai sekarang pun masih belum kelar juga,” tambahnya sambil tertawa.

Ke depan, Joko Santoso memiliki obsesi agar sekolah yang dipimpinnya lebih baik dari sekolah berstandar SSN. Meskipun hingga sekarang SMP 142 tidak berpredikat SSN, tetapi dari pengalaman memegang sekolah sebelumnya, secara kualitas akademis tidak kalah dengan sekolah RSBI. Padahal, sekolah yang dipimpinnya saat itu, SMP 78 rintisan SSN pun belum tetapi prestasinya melebihi sekolah RSBI.

“Karena memang secara lahan tidak memenuhi syarat untuk SSN, tetapi secara akademik bisa diandalkan. Nilai rata-rata akademik sudah 8,3 sementara persyaratan untuk SSN hanya 7,0. Dengan nilai itu sebenarnya sudah sejajar dengan SSN, tetapi kita masih sekolah standar reguler,” ungkapnya. Kegiatan ekstrakurikuler yang menjadi kebanggaan SMP N 78 adalah marching band. “Bahkan, marching band SMP N 78 pernah tampil di negara Belanda dan pernah diboyong Gubernur Bali,” imbuhnya menutup pembicaraan.

Drs. Nana Supriatna

No Comments

Drs. Nana Supriatna
Kepala Sekolah SMP Negeri 212 Jakarta

Mempersembahkan Prestasi Melalui Imtaq dan Moving Class

Di zaman sekarang, pada profesi dan posisi apapun, orang harus kreatif untuk menyiasati keadaan. Carut marutnya kondisi di tanah air, memaksa setiap orang untuk lebih keras memutar otak dalam memenuhi kebutuhannya. Upaya pembangunan yang dilakukan pemerintah memang sangat membantu namun masih memerlukan proses panjang untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Tidak terkecuali di dunia pendidikan. Meskipun alokasi anggaran pendidikan dari APBN sebeser 20 persen, namun waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan prosesnya masih panjang. Seperti yang dialami Drs. Nana Supriatna, Kepala Sekolah SMP Negeri 212 Jakarta, saat sekolah yang dipimpinnya sedang dalam proses pembangunan.

“Waktu itu, kami mengadakan kegiatan belajar mengajar di sekolah dasar di sekitar sekolah. Kami terpaksa menyebar anak-anak di beberapa SD karena mereka sendiri kekurangan ruang kelas. Bahkan, ketika salah satu SD yang kami tumpangi juga direhab, kami terpaksa menggunakan kelas kami yang baru setengah jadi,” katanya menceritakan pengalaman saat menjadi Kepala Sekolah di SMP N 145.

Ia memutar otak untuk menciptakan kondisi yang kondusif bagi kegiatan belajar mengajar (KBM). Dengan terpaksa, ia membagi-bagi siswanya untuk ditempatkan di kelas yang masih setengah jadi. Bagi siswa yang beruntung, mereka bisa menempati ruang kelas di lantai I yang sudah jadi.

Sementara yang lain terpaksa menggunakan ruang kelas di lantai II yang belum berpintu dan jendela. Akibatnya, mereka harus menahan kencangnya tiupan angin serta limpasan air hujan. Itupun masih menyisakan beberapa kelas yang tertinggal di SD yang berbaik hati memberikan tumpangan.

“Ruangannya masih tidak berlistrik. Akhinya kita atur masuknya bergantian, ada yang pagi dan siang. Tahun 2008 saya mencoba melakukan inovasi pembelajaran, dengan melakukan studi banding ke sekolah lain yang lebih maju. Namun belum sempat diterapkan, saya keburu mutasi ke sini awal Januari 2009,” tuturnya.

Tantangan yang dihadapi Nana begitu menginjakkan kaki di SMP 212 cukup berat. Saat itu, dari 223 siswa yang mengikuti Ujian Nasional tingkat kelulusan belum mencapai 100 persen. Ranking sekolah pun, untuk wilayah Jakarta Selatan tergolong masih rendah dengan nilai rata-rata 7,8. Sebagai kepala sekolah baru, ia merancang sistem untuk mempercepat akselerasi kemajuan sekolah yang dipimpinnya.

Dari studi banding yang dilakukan bersama para guru, Nana kemudian memperkenalkan metode moving class. Metode ini berjalan dengan menyiapkan kelas untuk mata pelajaran tertentu dengan guru dan kelengkapan belajar lengkap. Para siswa yang memiliki jadwal mata pelajaran akan mendatangi kelas-kelas tersebut untuk belajar.

“Secara teknis begitu. Tetapi kita terus melakukan evaluasi sejauh mana efektivitas sistem yang kami adopsi dari sekolah lain ini. Diharapkan anak-anak tidak jenuh sehingga selalu segar dengan adanya pergantian kelas tersebut. Karena perputarannya anak-anak diberi waktu lima menit untuk perpindahan kelas setiap dua jam pelajaran. Dengan moving class, kita harapkan mampu mempersembahkan prestasi dengan dilandasi Imtaq,” tegasnya.

Nana bersyukur, karena program ini bukan seratus persen kehendaknya sehingga berjalan dengan baik. Dukungan para staf guru yang bersama-sama melakukan studi banding mengenai sistem ini sangat besar. Sehingga ketika diterapkan tidak menimbulkan pertanyaan dari staf guru. “Jadi langsung in saja. Tidak ada kendala sama sekali,” imbuhnya.

Perlahan namun pasti, lanjut Nana, sistem yang diterapkannya membuahkan hasil. Dari sekolah dengan nilai rata-rata 7,8 kemudian meningkat menjadi 8,4 pada kelulusan UN 2010. Selain itu, ia juga meluncurkan program penambahan standar kurikulum yang dilaksanakan dengan baik. Hasilnya terjadi peningkatan  standar penilaian yang digunakan sebagai agar pada nantinya sekolah menjadi berstandar Sekolah Standar Nasional (SSN).

“Itu harapannya, tetapi semua tergantung dari anak didik, guru, orang tua serta para karyawan. Dan kita harus mengkomunikasikannya dengan baik sehingga keinginan itu bisa terwujud,” kata Kepala Sekolah yang memimpin 43 guru, 10 tenaga Tata Usaha dan 3 orang pesuruh/Satpam ini. “Siswa terbagi dalam 18 kelas dengan jumlah total 682 siswa,” tambahnya.

Darah Pengajar

Drs. Nana Supriatna dilahirkan di Kuningan, tanggal 28 Juli 1962. Ia memulai kariernya sebagai guru sejak tahun 1983 saat bertugas di SMP 200 Jakarta Utara. Sambil mengajar, tahun 1984 ia kuliah di Universitas Muhammadiyah Jakarta dengan target menggenggam gelar Sarjana Muda. Setelah itu, ia merencanakan untuk melanjutkan pendidikan di UNJ.

“Saat itu sekolah masih berada di tengah sawah. Karena tidak ada angkutan, saya harus berjalan kaki karena tidak ada mobil. Kadang saya juga ‘numpang’ truk container yang banyak berseliweran di daerah tersebut. Saat itu, saya ingin mempelajari bagaimana cara belajar mengajar. Saya ikut Wakasek untuk mempelajari bagaimana cara menulis kurikulum, rencana mengajar dan lain-lain,” kisahnya.

Selama bertahun-tahun, Nana menekuni pekerjaannya sebagai guru. Sambil kuliah, ia juga mengikuti berbagai pendidikan dan latihan (Diklat) untuk meningkatkan kompetensinya. Diklat yang diikutinya antara lain, Diklat Administrasi dan Supervisi (1996), Diklat Calon Kepala Sekolah (1999), Pelatihan Pengembangan Manajemen SMP (2006) dan Pelatihan Pengembangan Manajemen SMP (2008).

Tahun 1998, Nana mengikuti tes kepala sekolah tetapi gagal. Tidak berputus asa, tahun 1999 ia mengikuti tes kepala sekolah dan berhasil. Meskipun demikian, ia tidak memperoleh kesempatan untuk memimpin sekolah. Ia tetap ditugaskan sebagai guru menunggu adanya ‘lowongan’ kepala sekolah di SMP lain.

“Pada saat itu, sekolah kami kedatangan Kepala Sekolah baru, pindahan dari wilayah timur. Mungkin beliau kaget juga melihat kondisi sekolah panas dan gersang, murid-muridnya kacau serta setiap hari ramai dilintasi trailer yang besar-besar. Sudah begitu sering terjadi tawuran pelajar lagi, jadi kacau banget deh,” kisahnya.

Suatu saat terjadi tawuran pelajar yang melibatkan anak-anak di SMP-nya. Nana yang sudah terbiasa dengan situasi tersebut langsung menenangkan siswanya. Ia mengumpulkan orang tua murid dan menemukan “jawara” yang memiliki anak paling badung pentolan tawuran. Entah karena apa, setelah kepala sekolah “memarahi” jawara tersebut ia langsung jatuh sakit.

“Kepala Sekolah kemudian mengajukan cuti panjang. Saya sebagai Wakasek akhirnya menjadi Plt Kepala Sekolah yang menjalankan sekolah. Semua saya lakukan kecuali tanda tangan dokumen yang dilakukan Kepsek dibantu istrinya yang mengantarkan atau mengambil dokumen ke sekolah. Saya banyak belajar dari situ meskipun secara prestasi menduduki posisi paling bawah,” ujarnya.

Nana membuktikan dirinya layak menjadi pucuk pimpinan sekolah. Salah satunya adalah ketika sekolah menduduki peringkat I di kecamatan. Ini dijadikannya sebagai bahan pembelajaran, sembari menunggu turunnya SK pengangkatan sebagai Kepala Sekolah. Ia menjaga betul prestasi dan kemajuan sekolah untuk memelihara peluangnya menjadi Kepala Sekolah.

“Karena tidak boleh ada reaksi atau kondisi sekolah menjadi cacat yang berarti saya tidak bisa menunjukkan bagaimana menjalankan sekolah. Itu menjadi tantangan buat saya, untuk menciptakan kondisi yang kondusif untuk proses belajar mengajar. Saya akhirnya diangkat sebagai Kepala sekolah di SMP 145, tahun 2005.  Tetapi sampai pelantikan, saya tidak bilang sama siapapun, hanya kepada istri saja. Takut nggak jadi kan malu,” katanya sembari tertawa.

Semua yang dilakukan oleh Drs. Nana Supriatna di dunia pendidikan, nampaknya tidak bisa dilepaskan dari keluarga. Karena sebagian besar keluarganya, baik dari ayah ataupun ibunya berprofesi sebagai guru. Tidak heran, darah pendidik mengalir deras di dalam dirinya.

“Bapak saya memang guru, dua adik bapak juga guru. Begitu juga dengan paman dari pihak ibu hampir semuanya guru sehingga darah guru sudah ada dalam diri saya,” katanya. Selama ini, dengan memiliki intuisi sebagai pengajar ia berusaha untuk melaksanakan tugas dengan baik. “Kalau ada tantangan kita upayakan untuk dipecahkan,” imbuhnya.

Nana menilai, peran pemerintah sekarang dalam dunia pendidikan cukup baik. Penggunaan teknologi pendidikan juga dirasakan sebagai kemajuan yang sangat berarti. Ia mencontohkan bagaimana sistem penerimaan siswa baru (PSB) secara online telah menghapus kesenjangan. Karena sistem tersebut tidak memungkinkan bagi anak orang kaya melewati jalur “belakang” untuk mendapatkan sekolah yang bermutu.

“Sistem PSB Online menghapus itu semua, asalkan nilainya bagus, anak bisa masuk sekolah yang diinginkan. Begitu juga dengan BOS serta kebijakan Pemda DKI terhadap pendapatan guru, saya sangat setuju. Pokoknya pemerintah sekarang dalam hal pendidikan sangat bagus untuk kemajuan pendidikan,” katanya menutup pembicaraan.