Tjindra Parma Wignyoprayitno

Rektor Universitas Jakarta
Antara Birokrat dan Perguruan Tinggi
Banyak cara untuk mengisi tujuan dari kemerdekaan negeri ini, salah satunya adalah dengan berusaha mencerdaskan kehidupan bangsa. Dengan bekerja keras dan berusaha semaksimal mungkin untuk mengisinya, maka kemerdekaan yang telah di perjuangkan oleh para pahlawan pendahulu kita dari penindasan penjajah tak tersia-siakan. Untuk mengisi kemerdekaan itu, salah satunya adalah menyelenggarakan pendidikan yang baik, dan pengelolaan yang super profesional, sehingga rakyat yang dulu tertinggal pendidikannya dapat mengenyam dan menikmati, serta mengejarnya. Dengan demikian, tidak ada lagi rakyat yang bodoh, atau dibodoh-bodohi orang atau penjajah, karena mereka telah ‘melek’ dari ketertidurannya selama ini.
Adalah Tjindra Parma Wignyoprayitno ( 62 th ), seorang mantan birokrat dari Departemen Pekerjaan Umum, yang memiliki tujuan tersebut. Sebagai Rektor Universitas Jakarta yang baru, ia berharap amanat UUD 1945 tersebut dapat mengisi sisa hidupnya. Untuk itulah ia mengaku terpanggil untuk menjalankan amanah itu dengan terjun di bidang pendidikan tinggi. “Saya memang sejak tahun 1974 telah bergelut di dunia pendidikan tinggi, hal itu dirintisnya sebagai asisten dosen luar biasa di salah satu Universitas Negeri terbesar di Asia Tenggara Universitas Indonesia, atau tepat di fakultas hukum UI, “ungkapnya.
Ditambahkan Tjindra, sejak itulah mulai 1975, ia berkecimpung sebagai dosen di beberapa perguruan tinggi, sebut saja Universitas Jakarta, Ibnu Chaldun, Universitas 17 Agustus 1945, Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Jakarta dan sebagainya. Karier dan kompetisi yang ketat, dan berbagai pertimbangan lainnya, terutama hidup di Jakarta, telah membuatnya kemudian- memilih untuk bermuara di salah satu Departemen yakni PUTL, atau Pekerjaan Umum DAN Tenaga Listrik. Di sinilah, ia mengabdikan diri hingga masa pensiun 2009. ”Saya mempertimbangkan kehidupan di Jakarta, memilih Kementrian PU, dan bertugas selama 34 tahun, “ceritanya.
Tjindra menjelaskan, meski kegiatan birokrasi begitu padatnya, namun pekerjaan awalnya sebagai dosen tetap dijalankan. Hal itu dilakukan Tjindra pada saat selepas jam kantor alias sore hari “ jalan jalan sore “ hilaknya , namun ia mengaku sempat membolos dari kantor, tatkala ada kegiatan mengampu mata kuliah di pagi hari. “Curi-curi waktu itu tidak lain adalah demi untuk mencerdaskan kehidupan bangsa juga, “pungkasnya. Sebagai Rektor di Universitas Jakarta, ia mengatakan aktif kegiatan di kampus ini sejak 1978, Kala itu kampusnya berdomisili di Pulo Mas, Jakarta dan Tangerang, atau tepatnya dibelakang Rutan. “Tak heran jika mahasiswanya kebanyakan berasal dari Rumah Tahanan dan orang-orang sekitar Rutan.”
Perjuangan waktu itu untuk menuju Tangerang begitu kerasnya, bayangkan menurutnya, ia harus bolak balik Pulo Mas dan Tangerang, dengan kondisi macet dan padat merayap. Barulah pada tahun 2000, ia mengaku mendapat mandat dan tanggung jawab untuk memegang posisi jabatan Dekan di Fakultas Hukum Universitas Jakarta. Pada saat itu, ia harus menggantikan posisi Profesor DR. Loebby Lukman, SH, MH yang naik posisi jabatan menjadi Rektor Universitas Jakarta (UNIJA). Barulah tahun 2010, kembali naik dan dipercaya untuk memimpin perguruan tinggi UNIJA sebagai Rektor menggantikan posisi Profesor Loebby Lukman.
Dalam kiprahnya membangun kampus UNIJA, Tjindra Parma, menuturkan pertama yang dilakukan adalah dengan merombak susunan cabinet kampusnya, yakni mengganti atau memperbaharui seluruh dekan yang berada di bawah jajarannya. Hal ini penting guna membangun sinergi dan koordinasi serta kepercayaan. Periode awal yang berat ini berhasil dijalaninya dengan baik, semua itu tidak terlepas dari elit bawahannya yang ditunjuk masing-masing untuk memimpin empat Fakultas, yakni Fakultas Hukum dipimpin Dekan Arif Hartanto (mantan pejabat di Garuda Indonesia), Fakultas Teknik, Iwan Nusyirwan yang juga mantan Dirjen SDA, Fakultas Ilmu Administrasi Niaga, Dekan Abdul Malik (pejabat PU), dan Fakultas FISIP, dengan Dekan, Triyadi, mantan pejabat birokrat Imigrasi.
Sejarah lahirnya kampus UNIJA sendiri, bermula dari usaha pendahulu mereka yang ingin menjadikan masyarakat sekitarnya khususnya etnis Betawi cerdas dan mandiri. Tak heran jika hanya bermodal dua Fakultas semula yang ada, yakni Fakultas Ilmu Administrasi Niaga dan Fakultas Teknik. Menurut Tjindra Parma, pada awalnya yang menonjol di Universitas Jakarta, ialah Fakultas Ilmu Administrasi Niaga dan Fakultas Teknik jurusan Sipil dan Arsitektur. Dua fakultas inilah yang semula dibuka dan merupakan fakultas tertua. Saat ini keduanya sedang dalam proses penelitian Badan Akreditasi Nasional (BAN).
Jumlah mahasiswa di UNIJA mencapai 500 orang, meliputi 300 mahasiswa Fakultas Hukum dan sisanya masuk di masing-masing tiga fakultas lainnya. Ia mengaku tuntutan zaman telah membuat perguruan tinggi ini mengembangkan atau membuka kembali beberapa fakultas. Fakultas yang telah terakreditasi B yakni Fakultas Hukum. Akreditasi itu dicapainya pada Mei 2011. Tjindra mengatakan, meski Fakultas ini tergolong baru, tapi animo masyarakat yang besar untuk memasuki dunia pendidikan di bidang hukum, menjadikan UNIJA melebarkan sayapnya untuk membuka Fakultas baru. “Ramainya Fakultas Hukum, karena banyak mahasiswa yang berasal dari berbagai Kementrian dan instansi terkait membutuhkan pemahaman tentang hukum. Mereka kebanyakan berasal dari D-3 bidang Imigrasi, Pemasyarakatan, TNI, Polri, Kantor-kantor Pengacara, dan Notaris. “
Mereka menurut Parma, menjalani kuliah sore hari, sepulang dari kegiatan rutin kantornya. Ia berharap akan banyak lagi mahasiswa lain yang masuk ke UNIJA, mengingat biaya SPP masuk ke UNIJA tidak besar, dan tidak dimintai biaya gedung. “Kami punya motto, yakni cepat, dekat dan murah,”tuturnya. UNIJA sendiri saat ini telah memiliki infrastruktur berupa bangunan, ruang kuliah dengan gedung berlantai 4, berada di tengah Jakarta dan berposisi di Pulo Mas, Jakarta.
Berbekal semua itulah, ia yakin kampusnya akan banyak memiliki mahasiswa, apalagi dalam penyusunan kurikulum, dibenarkan mahasiswa kuliah lebih cepat atau kurang dari 4 tahun. “Dari D-3 bisa lebih cepat, dan mahasiswa butuh 2 tahun untuk menyelesaikan kuliah S-1, “katanya. Namun begitu, Parma yang memiliki 3 anak ini ( drh Retty ,ing Adechar ST dan Dhanny ) merasa sedikit pesimis untuk mengenjot target mahasiswa masuk ke UNIJA, mengingat di wilayah yang sama juga terdapat kampus-kampus besar, seperti Universitas Trisakti, Jayabaya, dan Mpu Tantular. “Kesulitan kita adalah banyaknya kampus di sini, seperti STIE Indonesia, Universitas Jayabaya, Trisakti, Mpu Tantular artinya timbul persaingan juga. “ungkapnya.
Namun ia yakin, banyaknya kemudahan yang diperoleh mahasiswa atau lulusan SMA/SMK yang masuk ke UNIJA, terutama yang ingin cepat bekerja dan ingin melanjutkan kembali kuliah S-1 nya, peluang itu tetap ada dan semoga tercapai target.
Parma juga mengaku mengalami kendala dalam akreditasi fakultasnya.”Assesornya sedikit sekali, sementara kampus begitu banyak dan tersebar di seluruh Indonesia, jadinya saat dilakukan penelitian dan survey, biasanya mereka mengambil hari libur, dan kita tidak bisa meminta waktu lain, “katanya.
Parma menambahkan kembali, uniknya UNIJA saat ini mendapat julukan sebagai universitas atau kampus mantan pejabat tinggi. “Mungkin karena seluruh pimpinannya berasal dari mantan birokrat atau pejabat tinggi, sehingga masyarakat sekitar atau para mahasiswa menilai UNIJA sebagai kampus pejabat tinggi, “tuturnya.
Wajar jika UNIJA mendapat julukan atau panggilan kampus pejabat tinggi, mengingat pimpinan fakultasnya yang baru adalah pejabat dan mantan pejabat pemerintah. Untuk itulah ia optimis pimpinan yang baru ini bisa menjalankan roda perguruan tinggi. “Dengan mereka mantan pejabat tinggi diharapkan mereka bisa menghimbau teman-teman atau koleganya untukmengajak anak buahnya kuliah di UNIJA. Jaringan inilah yang diharapkan dapat mengisi kelas-kelas mahasiswa di seluruh fakultas, “katanya.
Ia menuturkan sebenarnya Perguruan Tinggi Swasta itu hidup dari mahasiswa, jadi kalau tidak ada mahasiswa, maka, perkuliahan tidak akan berjalan. “Jadi kami menanamkan kepada seluruh dosen untuk senantiasa untuk tidak henti-hentinya mengingatkan mahasiswa agar menjadi sarjana yang memiliki jiwa kebangsaan dan nilai-nilai lebih, dan bukan intelektual penipu dan koruptor, “tuturnya.
Ia menambahkan juga bukan berarti mahasiswa banyak, tapi kualitas minimalis, tapi mahasiswa banyak, kalau dapat seluruhnya berpotensi.” Orang pintar banyak yang ditangkap, lantaran gara-gara tidak punya integritas yang memadai,” tegasnya. Mereka seperti itu , karena tidak punya rasa percaya diri yang tinggi, dan kerjanya senang menipu.
Menanggapi pertanyaan seputar rutinitas pertemuannya dengan mahasiswa, Tjindra Parma mengatakan hampir setiap Sabtu ia ketemu mahasiswa, sebab selain sebagai Rektor ia juga berkesempatan untuk mengampu mahasiswa pula. “Saya sering berdialog dengan dosen , termasuk Dekan. Mahasiswa itu inti dari perguruan tinggi, jadi kalo tidak ada mahasiswa, bagaimana juga kelanjutan dari perguruan tinggi ini,” paparnya.
Dengan kondisi adanya beberapa fakultas yang belum memiliki akreditasi, ia mengaku sedikit nelangsa, pasalnya ada perintah atau penegasan dari sebagian instansi pemerintah untuk tidak mengizinkan pegawainya kuliah di perguruan tinggi yang memiliki akreditasi C. “ Ini kan kurang adil dan tidak bijak, “ujarnya. “Memang ada persoalan dari instansi pemerintah . Mereka melarang agar pegawainya tidak kuliah di Perguruan Tinggi yang mempunyai akreditasi C atau belum terakreditasi. Mereka meminta pegawainya kuliah di Perguruan tinggi yang memiliki akreditasi B atau A.”
Rektor Unija memaparkan Visi dan Misi Unija. Visi UNIJA adalah Pertama, menjadikan UNIJA sebuah universitas yang mampu menghasilkan SDM yang profesional dibidangnya. Kedua, bertakwa dan mampu berperan aktif dalam membangun bangsa dan menyesuaikan diri dengan ilmu pengetahuan dan teknologi serta seni dalam lingkungan global. “Memajukan seni, bukan saja hanya science dan teknologi.” Sedangkan Misi UNIJA adalah pertama, melaksanakan pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat agar peserta didik menjadi manusia berkualitas, profesional, bertakwa dan entrepreneur.Kedua, menyebarkan ilmu pengetahuan dan teknologi,humaniora untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat secara nasional. Ketiga, menjadikan universitas yang mandiri dan berkelanjutan punya tata kelola yang baik.
Sementara obsesi UNIJA adalah ingin berperan aktif dalam mengemban tugas negara memajukan pendidikan dan mencerdaskan kehidupan berbangsa. “untuk itu kita ingin tenaga pengajar yang ada di sini terdiri dari tenaga yang memang profesional, berbudi luhur, disiplin, rendah hati, bekerjasama dan tanggungjawab. “Unija tanggap dan peka terhadap IPTEK”
Selain itu juga UNIJA melaksanakan kegiatan ekstrakurikuler ke masyarakat. Dengan peduli terhadap masyarakat yang terkena musibah, dekat dengan kehidupan agama. Itulah yang menjadikan UNIJA dalam promosinya sebagai kampus yang keren dan unggulan, karena memiliki citra yang baik di masyarakat dan kalangan profesional lainnya. Tjindra Parma yang sibuk ini mengaku bisa membagi waktu untuk keluarga dan dirinya, meski ada juga yang menanyakan pekerjaan dan kritik dari anaknya.”Anak dan istri saya telah memahami pekerjaan ayahnya, Jadi mereka memahami dan mendukungnya, Apalagi saya juga memberikan waktu Sabtu dan Minggu, meski kerap juga waktu tersebut dipakai untuk Resepsi dan undangan lainnya, “ungkapnya.

Copyright © 2016 Profil Indonesia | kisah sukses – profil daerah- profil top – biografi – company profile – profil sukses.